Category: Terlintas di Otak

Are We Bad People?

“Are we bad people?” “Am I a bad person?” Sebagai orang yang dididik sejak dari dalam kandungan untuk selalu (berusaha) menjadi orang baik, mempertanyakan apakah saya masih baik dan apakah saya telah menjadi ‘lawannya’ orang yang baik, adalah bentuk kegelisahan yang seharusnya nggak terjadi. Kalau saja dunia sekitar saya baik-baik saja. Baik. Kata yang hanya

Continue Reading…

The Generation Gap

Sebagai seseorang yang nggak pernah bekerja di perusahaan-perusahaan ‘kaku’ yang mengutamakan senioritas, saya memang lebih sering bekerja sendiri, berhubungan dengan berbagai jenis orang secara ‘horizontal’ dan merasa diri saya seutuhnya punya saya, bukan punya korporasi.  Hal ini baik untuk beberapa hal, misalnya saya jadi lebih luwes dalam bergaul dengan orang-orang dari bracket umur berbeda-beda, dan

Continue Reading…

Rumah Mini :)

Buat pasangan yang baru menikah, umumnya sih kepengenan awal mah punya rumah ya.  Tapi kecuali kita nikah sama anak konglomerat kayaknya nggak mungkin deh beli rumah di tengah kota dengan ukuran tanah berhektar-hektar.  Mimpi ke sana selalu ada dong yah namanya juga manusia, tapi sekali lagi, for average people kayak saya, itu cuma mimpi.  Nah,

Continue Reading…

Tentang Teori Dan Improvisasi

Saya orang yang suka berteori.  Kebanyakan teori-teori bodoh lah ya, kalo pernah baca blog ini sih pasti tau teori macam apa kira-kira.  Tapi soal teori dalam performance, saya gak suka-suka amat.  Kenapa?  Soalnya… saya ini anaknya gampang kalut.  Kalo dikasih briefing kebanyakan, jadi panik dan bingung… trus jadi buyar semua yang udah tersusun di kepala.

Continue Reading…

Craft VS Crap?

Gaaakkk… janji deh gak galak.  Cuma lagi sedih aja. Entah karena sekarang lagi trend atau apa, secara gak sadar, kita jadi suka menyalahgunakan istilah ‘craft’.  Betapa sering ya ternyata kita mengklaim diri kita atau orang lain itu ‘crafter’. Inilah sebenarnya kenapa saya selalu hati-hati menggunakan istilah.  Minimal sebelum memakai, harus mengerti dulu apa artinya. Kalo

Continue Reading…

Tentang Small Wedding ;)

Masih dalam rangka ngomongin kawinan nih ya -kalo udah bosen ya maap deh, hihihihi-  setelah perayaan pernikahan sederhana kami kemarin, yang mana hadirinnya gak nyampe 100 orang tersebut, kami banyak mendapat komentar yang tak diduga.  Yang bilang “Idih kok ga ngundang sikk” itu banyak banget, tapi ternyata lebih banyak lagi yang bilang gini: “Wow… small

Continue Reading…

The Wit In Tweet And All About Being Internet-Savvy

Semalem saya nulis ini panjang lebar di Facebook, tapi baru sore ini saya ngeh kalo FB saya gak buat semua orang, padahal saya mereasa tulisan ini penting dibagi buat sesama insan dunia maya.  Jadi saya bagi di blog ini yang reach-nya mungkin lebih jauh dan luas.  Silakan dibaca kalo ada waktunya ya 🙂 —– Gue

Continue Reading…

Benarkah Makin Murah?

“Haloh?  Iya iya bentar… HP gue yang satu bunyi nih. Haloh?  Iya.  Gue lagi online nih.  Nanti gue telepon lagi yak.  Eh, bukan! BUKAN LO!  HALOH?? HALOHHH???” Kalau kamu, seperti juga saya, adalah pengguna lebih dari 2 telepon genggam… pasti familiar banget sama ucapan di atas. Sering ngomong gitu atau sering salah pengertian.  Yang paling

Continue Reading…

Seni Memberi Kado

Biasa deh kalo akhir tahun begini apa lagi yang gak bikin sibuk selain belanja Natal.  Kemaren para punggawa di rumah udah beres.  Tinggal penduduk inti doang yang cuma 2 orang yaitu si Papah dan si Mamah.  Trus buat si pacar dan sahabat-sahabat. Yang lucu dari kado Natal ini adalah dilemanya.  Dilema apa? Jadi gini loh. 

Continue Reading…