miund.com well, hello stranger :)

Review: Tune Hotels.com Kuta, Bali

01.10.2011 · Posted in Baru Nyoba, Kabar-Kabari, Rekomendasi

blog 001

Okay sebelum cerita-cerita bulan madunya niih, saya mau berbagi dikit soal pengalaman nginep di Tune Hotels.com Kuta, Bali, soalnya kemaren pas saya ngetwit itu banyaaak banget yang nanya soal hotel ini.  Sebelum banyak yang nanya: kenapa gak di hotel bintang lima sih bulan madunya?  Well,  rumus saya dan suami sih gampang: we know the right places to spend our money.  Ngineplah di hotel budget yang kece, dan manfaatkanlah uang di tempat lain yang lebih ciamik misalnya buat makan, jalan-jalan, spa dan pastinya… BELANJA DONG!  Hihihihi :D  So, ready, set… here we go!

Udah lama sih tertarik nyobain hotel ini, karena konsepnya menarik banget: you only pay for what you use.  Jadi harganya emang jatohnya jadi muraaaahhh banget.  Secara saya ini lumayan high maintenance soal kenyamanan dan kebersihan, buat saya dua poin ini tetep yang TERPENTING dalam setiap pertimbangan memilih tempat menginap.  Setelah baca-baca berbagai review di TripAdvisor soal hotel ini yang mostly mengatakan bahwa tempat tidurnya nyaman banget dan showernya bersih, maka saya dan suami memutuskan: mari kita mencoba si Tune Hotels ini.

Berbekal browsing sana-sini, kami jadi tau kalo untuk booking itu baiknya lewat internet dari jauh-jauh hari karena room availability dan harga kamarnya jadi jauh lebih murah.  Walk-in sih bisa aja tapi memang jadi lebih mahal dan availability lebih tipis kayaknya.  Kayaknya sih emang mirip Air Asia ya secara mereka segrup gitu, jadi emang kayanya ga fix harganya (lah hotel hari gini juga ga ada yang fix sih, tergantung season), tapiiiii… bayangin aja: kapan lagi nginep di Bali dengan harga kamar di bawah 200 ribu per malam?  Nah, dengan pertimbangan itu juga kami melakukan booking untuk 5 malam.  Lucunya nih, pas booking di website Tune Hotels, kita harus menentukan sendiri: pengen ganti handuk berapa kali, pengen AC berapa jam, pengen ada sambungan wi-fi gak di kamar sampai soal hairdryer yang juga bisa dipakai jika kita menyewa per harinya.  Tentunya kami berkeputusan untuk nyoba yang basic dulu (cuma nambah AC doang sama handuk) karena soal wi-fi atau hair dryer serta tambahan jam AC itu bisa dilakukan di sana.

Pas sampe di sana… nah ini nih.  Tips aja dari saya ya:  kalo kita emang biasa nginep di hotel berbintang yang standar, plis jangan bayangin hal-hal seperti hotel biasa karena Tune Hotels ini emang beda segala-galanya.  Gini deh, saya gak ngerti ilmu perhotelan, tapi saya paham dan belajar ilmu desain interior.  Singkatnya aja: Tune Hotels “merusak” semua kaidah desain interior… but it WORKS.  Gimana bisa?

Bok, secara ukuran kamar nih ya, mereka membagi kamar-kamarnya dengan 2 jenis ukuran.  Kamar double (dengan tempat tidur queen size) dan kamar single (dengan tempat tidur single).  Di hotel standar nih, mana ada kamar dibagi 2 ukuran gitu.  Ada juga 2 jenis: single dan double, which is si single ini tetep aja tempat tidurnya 2.  Jadi kalo nginep sendirian, ada 1 tempat tidur mubazir.  Kalo di Tune Hotels, kagak ada cerita.  Nginep sendiri ya kamarnya kecil, kaya kamar kos.  Tapi tetep tempat tidurnya spring bed mahal bermerk King Koil.  YAEYALAH NYAMAN CING HAHAHAHHAHA :D  Dan buat yang suka nginep sendirian ini, jangan kuatir karena kamar mandinya juga sama aja bersih dan showernya juga sama dahsyatnya dengan kamar double.  Sayang saya gak sempet motret kamar single.  Mungkin bisa cek cek ombak di websitenya Tune Hotels langsung yak.

Nah, sekarang ke kamar double.  Asli itu ruangan cuma cukup bener-bener buat tempat tidur, nakas kanan kiri sama meja lipet.  Ga ada tuh bangku deket jendela kaya di hotel-hotel biasa.  Kamarnya juga desainnya minimalis abis, gak ada lemari dan cukup aja buat naro koper.  Butuh gantungan buat baju yang ga bisa kusut?  Ada, tapi bukan lemari yak.  Sayang banget saya LUPA motret kamar mandinya, tapi yakin deh, kamar mandinya bersih banget.  Showernya pancurannya tuh yang model dari langit-langit jadi “ujan”-nya berasa banget, komplit dengan air panas.

Kenapa saya bilang desain interiornya works? Karena walau serba minimalis baik dari ukuran maupun dekor, Tune Hotels berhasil ‘membuang’ ruang-ruang non-efektif dan benar-benar mengutamakan fungsi.  I tell you, design-wise, this hotel is full of attitude.  Kayak ga mau diatur lah gitu hihihihi!  Which is perfect for us, the hip and cool crowd :D

Nih silakan diliat foto-fotonya yak.  Maap banget maaap banget ga sempet motret showernya.  Lupa ciing, terlalu banyak hal-hal menarik yang memanggil-manggil di luar sana :D

blog 014

Buka pintu dan taraaaaaaa! Langsung keliatan nih yaakk hihihi :D

blog 011

Penampakan tempat tidur, difoto dari kamar mandi. Hihihihi :D

blog 008

Meja lipet yang handy banget lengkap dengan colokan listrik buat laptop. Duduknya di mana? Ya di kasur ajalah ya hihihi… :D

blog 007

Bisa memonitor penggunaan AC dan Hair Dryer kita :D

blog 013

View dari kamar kami kemarin: tempat parkir :D

blog 005

Ada brankas pribadi buat barang berharga di kamar :D

blog 006

Ga mau pake AC? Ada kipas angin… FREE of charge!

blog 012

Penampakan pintu kamar mandi. Sampe sekarang masih nyesel gak motret kamar mandinyaaa!! *jambak rambut sendiri*

blog 010

Paket handuk dan toiletries standar yang dikasih pas check in

blog 009

Isi toiletries: sampo, sabun, shower gel.

Yang perlu diperhatikan kalo nginep di sini biar gak kecewa adalah:

1.  Do not expect too much.  Come on, udah bayar murah harusnya kita udah sadar bahwa gak mungkin lah ya ada breakfast in bed.  Dapet sarapan aja enggak kok.  Tapi jangan kuatir, kalo laper di pagi hari atau tiba-tiba pengen ngemil di tengah malam, di tiap cabang Tune Hotels ada Mini Market yang buka 24 jam.  Yang di cabang Double Six lebih endang lagi bow, secara ada Es Teler 77 yang walau gak buka 24 jam, tetap memungkinkan kita untuk makan baso huakakakk :D Singkatnya sih hotel ini cuma buat bobo di malam hari dan mandi di pagi hari sebelum bepergian.  Buat saya dan suami sih ini cocok banget karena kami doyan jalan.  Ya cing, jarang-jarang ke Bali masa cuma mau ngamar doang?  Hihihihi :D

2.  No TV! Kalo situ ga bisa hidup tanpa TV, hmmm… silakan bawa dvd player portable aja kali ya :D  Tapi menurut saya sih ini bagus, jadinya kita emang didorong banget untuk beraktivitas di luar ruangan. Eh eh, tapi kan bisa beli ‘waktu’ wi-fi, jadi kalo bawa smartphone sih bisa lah nonton apa kek di YouTube :D Dan buat yang traveling sama pasangan, tak adanya TV bisa membuat Anda lebih lucu dari biasanya loh.  Sumpah.  :D

3.  No laundry. Makanya bawalah pakaian yang cukup!  Tapiii… di Tune Hotels Kuta itu di depannya ada laundry kiloan murah meriah.  Sekilonya cuma 15 ribu, dan menurut pengalaman sik baju 2 hari itu biasanya ga lebih dari 2 kilo kalo berdua.  Masukin cucian pagi ini, sore udah kelar :)

4.  Jalan kaki lebih baik. Maksudnya, kalo mau keliling-keliling, daripada nyewa mobil lebih baik jalan kaki ajah soalnya kalo kita nyewa mobil nih, tempat parkirnya rada ribet soalnya hotelnya ini letaknya masuk ke gang kecil.  Tapi gak kuatir banget deh soalnya Tune Hotels yang di Kuta ini cuma terletak sekitar 10 meter dari jalan raya di mana banyak taksi bertebaran.  Sama dengan yang di Double Six.  Jarak ke lautnya juga sama.  Kalo pada alergi jalan kaki, mending sewa skuter karena tempat parkir lebih kece untuk motor.  Ga tau mau nyewa di mana?  Ada tuh deket reception: Ceria car and tour service yang juga menyewakan motor.  Kami sih nyewa mobil cuma dua kali untuk ke Ubud, 12 jam udah sama drivernya cuma 300 ribu.  Tambah bensin lah sendiri.  Kalo ga sama driver sih cuma 150 ribu, tapi niat kami kan buat liburan dan ogah mikir, maunya cuma duduk doang kaya tuan dan nyonyah huakakakakk! Not bad at all yaaa :)

5.  Maklumilah tamu-tamu yang berisik. Ini biasanya turis-turis lokal loh malahan yang attitudenya ‘kurang’.  Padahal mah tampilannya gaya banget, tasnya bermerk, mobil sewaannya sedan mahal, tapi hobi banget tereak-tereak depan kamar orang JAM 7 PAGI.  Biasanya yang model begini adalah IBU-IBU setengah baya yang rempong ngatur itinerary hari itu.  Pertanyaan saya:  kenapa gak di kamarnya sendiri aja ya ngaturnya? Kok ya mesti di koridor.  Oya dan jika Anda ibu-ibu yang nginep sama keluarga, tolong membekap diri sendiri, juga anak Anda soalnya berisik mengganggu tamu lain itu enggak banget deh.

Pengalaman nginep di hotel model koboi begini emang yang pertama buat saya, karena biasanya ya di hotel-hotel standar di seputaran Sanur dan Nusa Dua.  Tapi seru banget soalnya saya ngerasain jadi semi backpacker yang mana ini mematahkan mitos bahwa Miund itu high maintenance dan ogah nginep di hotel murah.  Cing, kalo semua hotel murah kaya Tune Hotels mah saya okeh okeh aja.  Mulai sekarang, soal kenyamanan tempat tidur dan kebersihan kamar mandi, Tune Hotels bisa saya jadiin benchmark.

Tapi tentu di balik segala puja puji buat hotel ini, saya punya masukan nih biar Tune Hotels tambah ciamik.  Yang pertama adalah: alangkah baiknya jika di tiap kamar disediain sapu dan pengki. Kenapa?  Soalnya cin, kalo dari pantai kita berpasir-pasir, kamar kotor jadi gak nyaman.  Sementara staf pembersih kan gak stenbei terus kaya di hotel biasa.

Yang kedua adalah:  hmmm… walau memang gak masalah kalo gak ada TV, tetep aja sih kayanya gak salah juga kalo ada. Soalnya sebelum tidur tuh biasanya kan kita pengen update sama apa yang terjadi di luar sana.  Kemaren semingguan praktis saya ga nonton TV sama sekali.  Di Tune Hotels Double Six ada sih TV di lobby, tapi agak males ya nonton rame-rame kaya di kelurahan huakakakak :D  Walau si TV ini diitung juga kaya wi-fi kalo mau dipasang, saya rasa sih ga pa pa deh :D

Oh well, itu aja sih ya kayaknya review saya soal Tune Hotels.  Buat yang mau booking buat liburan, silakan langsung ke Tune Hotels.com dan book jauh-jauh hari karena tempat ini sungguh laris luar biasa.

Sampai jumpa di kisah-kisah bulan madu berikutnyaaaa :D

21 Responses to “Review: Tune Hotels.com Kuta, Bali”

  1. Percayalah para pembaca, itu kasurnya gak kalah nyaman sama yg dibintang 5. Selimutnya juga. Dan showernya kenceng abis. Kagak ada namanya air ngucur pelan kayak PAM. :))

    Yang juaranya, mini market 24 dan Es Teler 77 ituuu.. Mie goreng atau bakso di malam dan pagi hari? ADA!! Chiki-chikian? Banyak. Bir? Tinggal pilih. Hahahaha.

    Pengen ke sana lagi.

  2. ciiinnnn!!! lo nginep di Double Six ya? waa gue cuma main doang ke sana, checking things out. kalo gue yang di Kuta, ga ada Es Teler 77-nya tapi tetep ada mini marketnya. Lain kali kalo ke Bali nginep di Tune Hotels Double Six deh! Secara deket Cocoon juga gitu loh. Hihihihi :D

  3. bok! showernya juara!! terus meja lipetnya kaya kamar kos2an di film dono! bisa tereak ke warung depan minta bawain bir. ih, edun siah

  4. mbak miund, thx reviewnya.. guna bgt! :D

  5. hwiii.. penasaran..

    next trip deh cobain tune. kemaren nyasarnya ke daerah legian, padahal udah sempet browsing soal hotel ini. nice review mbak! ;)

  6. Huaaaaahhh! must try banget sih hotelnya. seriusan under 200 ribu yak? itu meja lipetnya lumayan, buat menghindar anak gw kejeduk, hehehe. thank you Miund buat review nya :)

  7. Charlie Tj says:

    Wah gw nginep yg di Double Six Juni kemaren. Ini hotel udah gw promosiin kemana2 sama temen2 gw juga hehehe… Jalan2 pake motor yg harga sewanya sama kaya di luar, sampe sempet temenan sama yg jaga counter sewa motor :-) Yg di Double Six enak bgt tuh deket kemana2, trus waktu itu jaman Piala Dunia nonton pertandingan bareng penghuni hotel di lobby malem2 :-)

  8. Bebe: ah kamu mah apa aja kaya film Dono HAHAHAHHAAH!

    Ita: senang bisa membantu :D

    Ana: coba aja, supir taksi rata2 tau kok di mana tempatnya. atau kalo mau gampang, telpon dulu ke Car Servicenya sebelum berangkat dari Jakarta jadi pas nyampe airport udah dijemput sama bapak-bapak berbaju seragam merah dari Tune Hotels. Bayar sih, cuma apalah artinya yaaa biar praktis :D

    Shasya: cobain geura bok, mumpung anak lo masih kecil bisa sewa satu kamar aja, kalo udah gede mereun minta kamar sendiri hihihihih :D

    Charlie: IYAAAA Double Six jadi sasaran gue tuh kalo nanti ke bali lagi kapan2. secara ada es teler 77 dan spa *tetep* :D

  9. ih mantep banget… murah, bersih… dan “khusus” buat yang pengen jalan2… hmmm…

  10. wah muantbs, kudu di coba nih..eh, berarti ac nya bisa di pesen buat malem aja ya mba?..

  11. aku akan kesana bulan Mei dan nginep di TuneHotels, ayuk teh ikutan lagi :D

  12. haduuhh.. telat booking buat bulan april *baru doong!
    hikkss.. terpaksa cari yang lain dehh.. padahal udah ngiler sama kingkoilnyah :-((

  13. wuidiiih, pucuk dicinta nih, browsing2 nyari sapa yg nginep di Tune dlm wktu dekat ini.
    kebeneran eike bbrp hari lagi brangkat ke Bali, dan nginep di Tune Hotel yg di Double Six.
    Makasih ya mbak-ku *bak kawan lama* sudah direview dg sejelas2nya,jd ga tebak2 buah manggis deh nginep di Tune-nya.
    Mbak, kl minta dijemput sama car service-nya kena charge brp tuh? taukah dirimu?

  14. wah kayaknya boleh juga tune hotel ya

    tapi ada yang tau gak, kalo dari tune hotel kuta, mau ke sunset road jauh ga ya…?
    soalnya aku ada keperluan harus ke daerah sunset road jam 6 pagi..

    @ ayu: kayaknya ke ceriatransport.com deh… kena Rp. 36.000 (coba cek deh)

  15. Maap ya mbak Miund,jd kyk sesi tanya jawab
    @menic: Sunset Road deket kok dr kuta, apalagi pagi buta bs cm 5 mnt dah sampe mbak. Kl dr arah pantai,yg 1 arah,ikutin jalan,mentok ktm pertigaan belok kiri, ktm pertigaan lg belok kiri,ketemu lampu merah di perempatan, nah kanan-kiri perempatan itu deh Sunset Road

  16. wahh..mbak Miund..aku disarankan temanku liat blognya mbak utk baca review tune hotel karena aku emang berencana pergi ke bali insya alloh nanti :D
    nah aku tertariik banget baca reviewnya mbaaakk…..itu kalau toiletnya bagus2 aja kan mbak ya? maksudku, tetap pake toilet dan air pancuran kan,bukan tissue aja? heheehe penting banget itu kaan mbaaakkk

  17. blh bw hair dryer sendiri ga?

  18. sharing pengalaman kmaren bulan Juni nginep di double six legian. untuk parkir mobil agak susah krn cuma bisa 6 mobil, 2 mobil utk kendaraan hotel. kalo mau sewa kendaraan ada travel ceria. Trus kalo bawa anak kecil agak repot, soalnya ga ada air panas buat bikin susu. Kebersihannya agak kurang, krn pernah kejadian di hari terakhir bed cover dibagian dalam ada noda darah pdhal lg ga mens. kalo makan gampang krn ada es teler dan mini market. kamarnya sih sempit bgt sampe bingung buat solat dimana. AC dingin.

  19. Nova aldwyn says:

    Ceritanya lucu d jadi ngakak sendirian…tapi berguna banget..thank you

  20. Thanks review-nya..
    BTW mau nambahin aja, Tune Kuta sekarang sudah ada TV-nya loh :)

    http://www.tunehotels.com/our-hotels/kuta-bali-indonesia

  21. mau nanya, saya baca2 di tune hotel ada parkiran motor nya ni ? trus bisa sewa sepeda juga ya ? apa bisa rent motor juga ?

    terima kasih infonya

Leave a Reply