miund.com well, hello stranger :)

Menanggapi Wenni Tentang Belanja

Gara-gara liat posting ini dan ini di blog si Neng Wenni, saya jadi terpancing juga menulis tentang belanja. Before you judge us as shallow beings who thinks about material stuff more than anything in the world, I should really make this clear: pengeluaran sialan yang kami keluarkan tiap bulan dengan royalnya ini adalah DILUAR kewajiban kami sebagai warga negara pembayar pajak, kewajiban sebagai anak terhadap orang tua dan kewajiban nasabah tabungan hari tua, asuransi, credit card, pelanggan setia telepon pasca bayar, internet ADSL, PLN, Telkom, TV satelit dan lain sebagainya. Anjrot banyak ternyata. Hihihihihi. Ah… on second thought, go ahead and call us shallow anyway. But admit it: we are fabulous and you wanna be like us. SOMBONG najis gak Wen? Gak pa pa ya, yang penting duit sendiri. Bukan korupsi, bukan duit rakyat, bukan nyolong, bukan mecun. Hasil KERJA KERAS DI PERUSAHAAN KOMERSIAL! HAHUAHUAAHAKHAKHKKK! Sebagai preambule, tempat-tempat dimana saya biasa dikenali dan disapa… ‘Biasa Mbak?’ -maksudnya ‘mau yang biasa Mbak?’ diantaranya adalah… (ini saya copy paste dari tanggapan saya di blognya si Neng ya):

1. Bistro Plaza Senayan yang kini sudah awarahum itu. Wah kalo yang ini sih gak pake ‘biasa mbak?’ lagi… udah ngobrol ikrib sama host dan waitressnya… serasa pulang ke rumah sendiri! HAHAHAHA!
2. Sushi Tei Plaza Senayan
3. Salon Mousche Ahmad Dahlan. Disini disambutnya lebih gegap gempita lagi: “EH APA KABAR MBAK MIUNNDDD! LAMA GAK KEMARI! DUH RAMBUTNYA UDAH KAYA SINGA TUH! CUCI DULU YUUUUUUUKKK!”
4. Bersih Sehat Mayestik. Gak sampe dimandiin kaya si FM sih, tapi lumayan kenal sama mbak-mbaknya hahahah…
5. Toko DVD ITC Permata Hijau.
6. Toko software ITC Permata Hijau.
7. Citra Sari Bandung – nah kalo yang ini jaman dulu banget secara kita sohiban sama managernya yang suka nawarin Jackson Pizza itu ya Wen… hakahkahkahkahk…
8. Apotik Jaya. – bok, kalo udah kepepet, gue beli sampo aja disini loh. hihihi
9. Dimsum Kemang – ada satu mas-mas yang apal gue doyan cumi kari.
10. Tukang pulsa deket BCA mayestik. Dese encim encim gitu yang jarang ngomong tapi kalo gue deketin, pasti langsung nyodorin pulsa Fren 20 ribu. Kalo gue bilang mo beli yang 50 ribu, dia komentar: “Tumben.” Dikit tapi ngilu. HAHUAHAUHAUHAUHUAHU!!!

Kalo diliat-liat sih emang gak terlalu signifikan dan mencerminkan kekayaan ya. Secara kalo dibanding si Neneng yang senantiasa disapa SPG-SPG Zara dan Body Shop, sungguh tidak dapat dibandingkan dengan enci penjual pulsa dan tempat saya beli sampo yang buka 24 jam itu. Kosmetik saya pun kini sudah turun kelas secara saya mendadak menemukan bahwa merk-merk lokal seperti Citra Hazeline White Snow itu cukup nyaman dipake buat pelembab muka. Goodbye L’Oreal dan Body Shop. Wewangian pun tak perlu parfum mahal… bodyspray-nya Victoria Secret pun cukup buat sehari-hari. Awet jaya dan bisa dibawa kemana aja tanpa takut botolnya pecah… maklum slordig. Kalo perlu parfum pun ada selebriti penjual parfum bernama mas Sonny yang senantiasa berkeliling ke kantor-kantor ibukota untuk menawarkan parfum dengan harga yang gak jauh beda sama toko tapi bisa dibayar dua kali… HAHAHAKHAK! Bedak dan sebagainya… cukup Ristra aja karena selain packagingnya mirip Clinique, khasiatnya pun ternyata sama. Untuk yang warna-warni seperti eyeshadow dan sebagainya, gak perlu merk-merk premium lah. NARS dan Maybelinne sudah cukup. Murah bok. Mungkin pada saatnya nanti saya akan berpikir untuk menggunakan Tje Fuk atau Tul Jie disertai cat rambut TOP LADY! Bwahahahaahkhk…

Tapi ya setelah diliat-liat, sedoyan-doyannya saya belanja fashion, gak ada satu tokopun yang jadi ‘langganan’ untuk urusan yang satu ini. Saya seneng belanja dengan sistem random. Kalo lagi punya duit sih gaya belanjanya di Zara, Topshop, Next dan sebagainya. Masuk Miu Miu dan lirik-lirik di Linea juga gak masalah. Tapi kalo lagi pas-pasan aja, saya gak keberatan juga menelusup gang-gang sempit ITC Ambassador yang sekarang sudah banyak ‘ukurannya kak’ -berkat ajaran Neng Wenni- untuk memperoleh celana pendek yang konon kabarnya bila sudah kena AC Senayan City harganya langsung naik tiga kali lipat. Lumayan bok, dapet tiga celana pendek dengan satu harga Topshop… hahahahakhk *dasar perempuan*.

Soal sepatu, seperti sudah dibahas sebelumnya, sampai kini saya ternyata memang harus sudah pasrah pada kenyataan bahwa kaki ini memang cuma bisa pake sepatu mahal. Itupun gak ada yang jadi langganan tetap. Kalo lagi untung, bisa nemu yang bagus dan ADA UKURANNYA di Bata wah langsung joget-joget. Kalo enggak yaaaa mesti nyerah lah, baliknya ke situ-situ juga. Toko-toko mahal yang sialnya banyak barang bagusnya. Hhh…

Dan sekarang, berkat ditraining mati-matian tentang sensible shopping sama sahabat saya itu, kini saya selalu berpikir: “Rugi gak ya kalo beli baju ini…” tiap belanja di toko-toko premium. Soalnya males bok, udah merasa kece pake Topshop tiba-tiba ada yang bilang: “Eh keren deh blusnya. ITC Fatmawati ya?” Gak pernah sih kejadian sama saya. Tapi coba deh jalan-jalan ke berbagai ITC di metropolitan ini. Niscaya kamu akan menemukan item fashion yang mirip plek dengan apa yang dijual di Topshop dan teman-temannya itu. Makanya kalo saya siiihh… selama modelnya itu ‘masa kini’ banget, mending beli yang murah dan gak bermerek. Soalnya kalo udah ga musim, nyesek aja gituloh. Ya ga sih? Sebaliknya kalo beli items yang klasik dan timeless, belilah yang mahal karena selain awet ini namanya investasi. Saya pernah dikomplain berat sama pacar saya.

“Be, kamu itu kalo beli dress kok item melulu sih? Mahal-mahal tapi bentuknya sama semua.”

Cowok itu gak ngerti deh kalo LBD itu berumur panjang. Iya siihhhh saya udah kebanyakan LBD. Dari yang lengan pendek, setali, strapless… mini, knee-length sampe yang panjang menyapu lantai sini udah lengkap bener. Kenapa? LBD itu persiapan KMG atau KONDANGAN MATI GAYA. Ga bakal ada yang inget kamu pake LBD yang sama. Tapi kalo kamu pake kebaya yang sama, ada 0.01% kemungkinan ada yang inget. Daripada dituduh males dandan, saya sih mendingan sekalian mengejawantahkan kemalasan itu dengan punya LBD banyak. HA!

Setahun belakangan ini saya jarang belanja mahal yang gila-gilaan. Dulu si Neng suka ngomel kalo saya mulai gragasan di mall. Tapi sekarang saya tahu maksud dibalik omelannya. Gunakanlah uang untuk sesuatu yang lebih baik. Dan untuk saya, yang lebih baik itu adalah LIBURAN. Dikalangan temen-temen saya, ini juga jadi biang protes. Gak sekali dua kali saya dapet komentar ini:

“KAYA BANGET SIH LO TIBA-TIBA KE SINGAPUR?”

… atau…

“HAH? LO LAGI DI BALI? SETAN!”

Hihihihi… biarin. Mending duitnya diirit-irit buat berlibur, karena untuk ukuran traveler, saya bukan tipe yang bisa backpacking. Karena menurut saya, liburan itu adalah lawan dari hidup susah. Makanya gak masalah kalo dibilang high maintenance. Hotel mesti bagus, transportasi mesti terjamin dan semuanya nggak murah. Coba kalo saya kerajinan belanja di mall, gak bisa jalan-jalan nyaman toh?

Speaking of jalan-jalan… NENG WENNI, IRAHA KA BANGKOK YEUH? Kamu sibuk ih kamu. Kalau aku… aku masih TIDAK RELA bayar fiskal. Karena menurut saya fiskal itu duit gak guna. Tolong dihapus aja deh. Masa mau keluar negeri mesti bayar? Kesannya Indonesia itu posesif banget sama warganya… hahahahahakhakahkk…

Hayah. Siang-siang ngomongin belanja dan liburan. Jadi pengen. Ehek. Ehek.





20 Responses to “Menanggapi Wenni Tentang Belanja”

  1. Nyeeet, ngemeng2 liburan, yuk ke Bangkok. Sebelum kita masing-masing menikah tahun depan (AMIN), kita harus liburan bareng yang konteks-nya BELANJA. Karena gw mah meyakini yang mengeratkan persahabatan kita adalah BELANJA dan MAKAN.

    Naaah, kan udah mau dapet THR, pesen air asia yuk?

    Shopping nggak berarti boros, prinsip gw mah beli barang yang sesuai antara harga dengan kualitas. Kalau bisa beli di ITC ngaoain beli di Zara?? Tapi 1 pelajaran besar: Kalau beli knit cardigan di ZARA aja, harga nggak jauh beda sama ITC tapi kualitas jauh lebih bagus.

    Huahuahauhauhaua…sono euy neneeeeeng!

  2. aduh.. terlalu banyak yang pengen dikomentarin niih… heheeh.. saya dari L’oreal juga sudah turun ke Ponds.. dari Elseve sudah kembali ke Pantene.. tnyata perawatan badan gw gak tlalu ribet jadi duitnya masih bisa buat bajubaju/sepatusepatu/bukubuku.. dst. Di luar keperluan rumah yaaa.. :P

    satu lagi : SAYA JUGA BENCI FISKAL!! Ayo kita class-action!!

    satu lagi : kenapa ya, kantor gw gak mau kasih THR seperti yang lo ceritain sudah didapat oleh Wenni? *Neng Wenni, ada lowongan gak?* hihihihihi..

  3. yah.. prinsip seperti itu kan yang memang harus diterapkan setiap kali belanja teh… kalo bisa dapet yang murah dengan model dan kualitas yang ga terlalu jauh berbeda, ngapain beli yang mahal! ya toh?

    speaking of liburan, sejak berada di kantor baru i rarely had my own off day! huhuhu… *curcol mode=on*

  4. kalau saya ke roku2 doank ditanyain begituan ama di sushi groove pim :P he3x…

  5. wedeee…..kok ngebahasnya urusan ibu2 mulu yah…hehehe

  6. aku setujuuuuu penolakan fiskalll..
    lagian kan sayang kalo liburan cuma sempet 4 hari, harus keluarin duit sejuta yang ga penting sama sekaliiiii!!!!!! hhhhh.. *maaf, curhat!!*

  7. Perempuan SIALAN: AMIN! ih situ mah enak dapet THRnya sekarang. gue mesti nunggu nih. CUMA SEKALI PULA. gak kaya lo nyet. HUAHUAHUAHAKHKKK!

    PoppieS: MARI! gue nggak ngerti fiskal itu gunanya apaan soalnyah. tuh wen ada yang nanya kantor lo berlowongan atau tak. hihihihi!

    Kana: ga juga sih, baju mahal itu perlu sesekali. kalo pake prinsip ngapain beli yang mahal mah atuh gak bakal ada posting ini neng. males dong pake aspal melulu…

    letitsia: roku2 mana? pangpol? hihihi masih ada tu tempat?

    doi: namanya juga blog cewek. dan kami belum ibu-ibu ya. catet.

  8. widYa: SETUJU! bikin petisi aja yuuukk… hihihihihi *segitu niatnya*

  9. Kaka Miund…katanya sekarang udah jadi seleb Jakarta yah? Gw jadi inget waktu gw jadi asisten belanja lo di Heritage Barito…that was hillarious! Ke Thailand yu bo…gw lebaran ini mau ke Phuket, secara cuma 6 jam dari asrama gw (n ga usah bayar fiskal pula hehehhehe)…Pengen ngerasain lebaran di negara yang bahasanya ga gue ngerti sama sekali. Kebayang nggak? Mungkin nanti isi ceramahnya seperti ini:
    Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarallatuh….
    Parathang thong korthotong ALLAH SUBHANA HU WATAALA warakothong thong keretheng MUHAMMAD SHALALLAHU’ALAIHI WASALLAM…wikikikkkkk…hayu atuh urang liburan sama2!

  10. rewind: seleb apanyaaahhhh… hahahkahak… gue mah masih gini-gini aja winceeeeuuu! jieh, mo liburan ke phuket sama yayang yaaaaa!! *nuduh* eh win, walau bukan seleb, tetep urang butuh asisten euy. elu kan personal shopper gueeee! :D nanti ya kalo udah beneran jadi seleb kita shopping di VERSACE. Heritage? ih so yesterday deeehh HAAAHKAHAKHAKKK!!! jang rewin, salam ka pacar maneh. iraha ateuh diperkenalkan ka teteh miund jeung teteh wenyiii?

  11. REWIIIIIIN! Sono siaaaah! edan euuuy, berlebaran di negara petatantang petontong, hihihihi…yuk Und, kita nyusul aja gitu? Hyuuuuk!!!

    Poppies Poppies Poppies, gajian sih boleh 14x, tapi jangan mau deh kerja di kantor gw, karir mentok bo! Huahuahauhauha..

  12. Toko DVDnya sebelah mana? Si encik itu ya? Jangan2 sering ketemu nih.. hehehe

  13. Bok Tul Jie or Tul Jye sih ? hihi

    Eh di luar konteks. ORBAR AMPUTRA tnyata OM-nya sahabat dari TEMEN KANTOR yang duduk SEBELAH GUE. Jadi pas si ponakan ini bilang ke ORBAR : “Om, Om dibahas di buku Gokil ya ?”. Jawaban ORBAR dengan cerianya : “Iya! aku juga dapet tandatangan dari penulisnya” Huakakakaka..

    Btw, bareng aja ke BKK Des ini ama gue hihihi

  14. Aku kemaren liat berita…. fiskal akan ditiadakan….

    Tapi tahun 2010….. *mudah2an kalian ngga nunggu taun 2010 buat ke Bangkok..hehe…

  15. serius???
    *sejuta apa 2010..sejuta apa 2010..sejuta..2010..sejuta..2010..*
    aaaaarrgghh, ga sukaaaaa!!!!

  16. Roku2 fatmawati donk jeung…. hi3x…. yang di pangpol masih ada koq… malah sudah melebarkan sayap kemana2…. he3x…

  17. ah saya mah beli Zara kalo lagi summer/winter sale aja deh, murah meriah soalnya :))
    cuma kalo mau murah sih, beli Zaranya di Barcelona, hihihihihi

  18. mbak miund,..
    aku jualan cardi lowh hehehehe :D
    jadi jualan niyh…
    tp aslina, hade ceu barangna…harganya murah meriah. web-qu blm jadi sih heee…jd skrg mampir di fs atw multiply ajah..
    search me on fs yap,..
    beli.flashop@yahoo.com
    iseng2 buka kan gpp ceu, mungkin ajah jadi tertarik dan borong heee :D
    yuuu,…marrii :P

  19. kalo aku ptimbangan blnja bkan harga, terlebih saat ini.aku lebih milih aman deh…Untuk saat ini Harga kayaknya gak ada korelasinya ma kualitas produk. Terlebih produk kosmetik nih. dulu aku pernah coba kosmetik@ mahal spt L’Oreal, Clinik, Ultima, dsb.tapi selain efeknya gak begitu siknifikan,warna2 seperti bedak dan alas bedak warna2 nya susah nyambungnya ma kulitku/asia. trus pernah ganti Ponds n beberapa produk sari ayu,tapi malah jerawat muncul.Aku sampe bingung, sebagai warga negara yang baek, aku sadar betul untuk menggunakan produk2 yang aman bukan yg gak dilarang spt mercuri. tapi bingung nih yang aman di negeri ini produk apa ya….?cos gak jaminan meski ada izin dari BPOM n Depkes.Sementara aku pake citra hazeline (whitening). meski aku ada kekawatiran apa kualitas produk tersebut sama dengan hazeline yang orang2 generasi diatas kita dah buktikan bw aman2 aja menggunakannya. Ada gak yang bisa kasih solusi?

  20. citra hazelin kok ganti nama melulu ya…yg whitening aman gak?ada kandungan zat2 yg dilarang gak ya spti mercuri,formalin,or hidrokuinon?ada efek ketergantungan gak ya…?ada yg bisa bagi pengelaman produk pelembab wajah yang aman buat kulit?

Leave a Reply