miund.com well, hello stranger :)

Test Pack: The Movie

09.15.2012 · Posted in Liat Deh!, Miund Banget, Rekomendasi

Sebenernya udah lamaaaaa banget saya mau nulis tentang novelnya Ninit Yunita yang berjudul Test Pack.  Tapi ndilalah kok saya keburu hamil dan pas mau nulis beberapa bulan lalu lha kok tiba-tiba denger kalo si novel mau dibikin jadi film.  Jadilah saya menunggu sampai saya menonton filmnya baru nulis pendapat saya soal buku dan filmnya sekaligus.  Ya mungkin yah karena filmnya baruuuuu aja saya tonton beberapa jam lalu, maka tulisan ini akan lebih banyak ngebahas filmnya.

Pertama: kenapa saya baca Test Pack?

Sebenernya nggak niat-niat amat baca buku ini awalnya, karena kata orang-orang ceritanya rada sedih.  Saya gak suka baca buku sedih, jadi lamaaaaa banget sejak buku ini terbit untuk pertama kalinya saya baru mau membacanya.  Kenapa akhirnya mau?  Soalnya saat itu saya lagi sedih-sedihnya karena nggak kunjung hamil.  Iya sih gak sampe 7 tahun seperti Tata dan Rahmat di dalem bukunya, tapi tetep aja sedih.  Pikir saya: might as well sekalian deh baca aja, sedih sedih deh.  And you know what, pas baca emang sedih di beberapa bagian.  Terutama di momen-momen di mana Tata menggunakan test pack dan menemukan hanya satu strip atau tiba-tiba mens.  Terus karena baca bukunya sebelum tidur, jadi aja nangis diem-diem sampe ketiduran biar suami gak khawatir.

Kenapa sedih?

Karena itulah perasaan saya saat itu.

Sisanya ga usah diceritain ya, pasti banyak yang udah pada baca juga.  Kalo belum baca, heheheh… baca aja.  Bagus kok :)

In the end, bukunya Ninit punya efek yang menguatkan banget buat saya.  Takjub saya karena Ninit ngerti banget perasaan saya yang ditulisnya lewat tokoh Tata, padahal si penulis ini udah punya anak dua. Karena sama-sama perempuan kali ya :)

Nah mari bahas filmnya.

Jujur, pas mau dibikin film, saya kok ya deg-degan bisa bagus gak nih jadinya.  Soalnya mengadaptasi film dari sebuah novel itu pasti susah dan kalo kurang pas ya nontonnya jadi ga enak.  Tapi sudahlah ya, tau apalah saya soal teknis menulis film wong belum pernah (pernahnya sinetron dan percayalah itu beda banget hahahaha).  Nulis novel juga belum pernah.  Tapi nonton film mah sering, jadi ya udahlah saya mau menikmati aja sebagai penonton awam :)

Trus tadi nonton deh.  Film ini yang main Reza Rahadian sama Acha Septriasa.  Film dibuka dengan adegan tokoh Rahmat (Reza) lagi telepon-teleponan dengan ibunya pake bahasa Sunda.  Terus lompat ke acara perkenalan tokoh bernama Shinta (yang mana seinget saya sih di dalem novelnya diperkenalkannya rada ‘nanti’ nggak se awal ini).  Tapi again, ini kan adaptasi yah, jadi emang gak bakal bisa sama persis sama bukunya.  Herannya…

SAYA GAK PEDULI.

Gak langsung mikir “Ih kok di bukunya ga gini, kok di filmnya gini?”

Yang ada, saya tetep ngikutin ceritanya.  Kebawa alurnya aja.  Terus seinget saya juga ga ada tokoh managernya Shinta yang diperankan Uli Herdinansyah.  Tapi malah menurut saya tokoh Uli ini membantu, soalnya si Shinta ini semacam terlalu ‘quiet’ dan untuk mengungkapkan keadaan dia yang soliter itu emang butuh temen.

Anyway, balik ke Rahmat sama Tata… nonton mereka itu kayak nonton saya sama suami saya.  Cuma emang mereka lebih cakep *MENURUT NGANA*.  Tapi beneran deh, becanda-becandanya, cium-cium kecilnya (which I LOVE by the way, karena ya suami istri emang begitu, ciuman-ciumannya udah gak sok romantis tapi stealing kisses itu… aduh daily banget!), semua naturaaal banget.  Yang bikin ‘deg’ adalah adegan Tata nungging-nungging setelah berhubungan seks agar bisa hamil.

I did that.

Respon Rahmat ke istrinya juga familiaaar banget buat saya: “Nggak capek nungging-nungging gitu?”

Aduhh… itu adegan yang saya ngerti banget karena ya gimana.  Wong ngejalanin juga.

Terus, adegan lain yang bikin deg dan bikin kerongkongan sakit terus mata berair adalah, adegan di mana Tata ngamuk karena test-packnya negatif lagi.  Yang dilakukan Rahmat adalah memeluk dia.  Aduh, demi Tuhan bukan maksud nyama-nyamain suami saya sama Reza Rahadian yah… *dikemplang fansnya Reza Rahadian* tapi semua yang dilakukan Rahmat ke Tata itu pernah dilakukan suami ke saya.  Boookk… secara iseng-isengnya si Rahmat di dokter yang main-mainin senter itu suami saya banget *ngakak* Aduh beneran pas adegan itu saya sampe bisik-bisik ke Yodee: “IH ITU KAMU BANGET KAMU BANGET” :D

Yang epic adalah saat mereka gagal in-vitro pertama dan Tata mens.  Ih sumpah ya, adegan duduk di toilet sambil nangis itu bikin saya curiga… ini para pembuat filmnya tuh pernah ngintipin saya apa yah?  Terus perlakuan-perlakuan Rahmat ke Tata, gimana dia memeluk Tata, gimana dia nenangin Tata… aduh saya kaya digampar-gamparin deh, disadarin bahwa waktu lagi berusaha hamil itu saya bener-bener didampingi orang yang sayaaaang banget sama saya.

*nangis dulu sambil ngebatin… maap ya suami, kalo kemaren-kemaren itu saya sempet nyebelin banget buat kamu*

Well anyway, terus adegan yang paling bikin nangis gak berenti itu adalah pas Rahmat dan Tata berantem besar.  Buat yang udah baca bukunya pasti tau kan ini bagian apa.  Itu adegannya singkat, tapi sakitnya sampe ulu hati deh nontonnya.  Nggak pernah ngalamin yang begitu, tapi duuuhh… kalo pasangan yang biasa sayang-sayangan terus kaya gitu rasanya gimanaaa gitu ya.

Saya cuma bisa cerita sampe sini karena kalo saya terusin, ntar spoiler berat jadinya.  Intinya, saya suka banget sama film ini karena saya amat relate sama ceritanya.  Dan kemaren siapa sih yang bilang ini film komedi romantis?  Film romantis iya, komedi sih iya di bagian dr. Peni. S, tapi kalo dibilang komedi romantis… KOK SAYA NANGIS TERUS? HAHAHHAHAHA :D

Hormonal aja kali ya?  Tapi enggak ah.  Emang ceritanya, pemilihan cast-nya dan akting semua pemainnya menurut saya paaaaaasss banget.  Sekali lagi saya nggak ngerti lah soal sinematografi dan sebagainya.  Banyak kritikus film di luar sana yang lebih jago menganalisa film ini.  Tapi dari seorang penonton yang lagi hamil dan pernah melalui apa yang dilalui oleh si tokoh-tokoh utama, saya dengan sangat rendah hati mau berterimakasih sama Ninit yang udah bikin novelnya, Adhitya Mulya yang udah dengan sangat baik mengadaptasi novel sang istri jadi sebuah film, Monty Tiwa yang brilian mengarahkan para pemainnya dan mengemas film ini jadi amat memorable dan juga tentunya Acha Septriasa dan Reza Rahadian yang… Miund – Yodee banget di filmnya *sekali lagi bukan nyama-nyamain diri sendiri sama Acha atau suami sama Reza, tapi kalo dilihat mirip ya makasih* *dijambak rame-rame*.

Terakhir, ayo nonton filmnya kalo temen-temen belum nonton.  Mumpung masih main di bioskop.  Nyebelin yah sekarang kalo mau nonton film Indonesia tuh kudu cepet-cepet sebelum ilang dari bioskop.  Semoga Test Pack lebih lama bertahan dan bisa meraup penonton yang banyak ya.  If you’re trying to concieve, pregnant, thinking to get married… or thinking to separate from your spouse, watch this movie.

It might offer a different perspective :)

16 Responses to “Test Pack: The Movie”

  1. kmrn nonton cuplikannya dikit di enpotenmen aja pengen nangiissss..tau rasanya :musuhan” ma tespek, benci sama mens yg “sahabatan” bgt tiap bulannya.. BEEN THERE DONE THAT, tiap denger temen hamil,lsg jleb “kapan giliran gw”, “kenapa gw ga hamil2″ “salah gw apa”, nangis diem diem kl mau tidur…alhamdulillah skrg yg ditunggu2 dah nongol, dah 2thn malah umurnya..yg blum hamil, sabaaarrr n percaya apapun halangannya kalo kata Allah jadiii..InsyaAllah jadiii..big hug buat semuanya, ainohawyufil, trus berusaha sampe usaha terakhir, Allah ga pernah tidur utk lihat usaha kita :*

  2. nanda diandra says:

    Bener bgt mba, awalnya saya nonton sndiri dan nangis2 aja tuh sndiri di bioskop.. Nah malamnya saya berhasil ngajak suami nonton lagi, biar romantis kyk neng tata :)..wlupun skrg lagi hamil jg dan gk ngerasain susahnya dpetin anak, tp gila chemistry suami istri nya dpt banget..jd pas neng tata nanya : emang akang cinta banget S?????????????????????? neng ya? Dan dijawab kang tata ” iya, emg cinta aja gk cukup ya neng? ” Jadi deh meleleeehhhhh :(

  3. Ochie: iya. Amiiinn kita doain bareng2 yah :)

    Nanda: iya bangeettt pas itu aku nangiiiiiissss! Aduh jadi pengen nonton lagiiii!

  4. Apa adanya kamu sudah melengkapi saya Neng…. *kemudian mewek*

    Hanjirlaahhh,, Gw ngakuin Acha tambah ke sini tambah jempol, aslik. Setelah Love, ini juga bagus banget acting-nya, dapet banget. Dan Reza, yaolooohhh, kika mau pesen 1 yg gitu Kaaaaakkkk, yang macam Rahmat.

  5. Justru di adegan mereka bertengkar besar tanpa dialog bersuara yang saya suka dari om monty, bisa kepikiran seperti itu. Si penonton malah makin terbawa suasana ya mba :)

  6. tata: “sementara aku disini berusaha nerima keadaan kamu? kamu dimana?! kamu malah ketemu dengan perempuan itu, iya kan?!!!”

    rahmat: “kamu mikir enggak perasaan aku? sumpah aku nggak ngapa-ngapain!! aku mandul, dia mandul. jadi dia ngertiin keadaan aku!! cuma itu!!”

    :((

    lagi nyusun rencana pernikahan dan film ini muncul. rasanya dihadapkan pada sesuatu hal belum pernah tahu sebelumnya. how i can deal with any kind of situation in marriage life.. mata ngembeng dari tengah sampe kelar film.

    bukunya udah tamat dan berulang kali dibaca, film ini juga udah 2x ditonton. efeknya samaaa! tapi enggak takut kok untuk menikah :D

    alasannya, cuma pengen terus sama-sama sama dia :’)

  7. Aq udah pernah baca novelnya sebelum nikah and guess what, suami memanggil aq “neng” dan aq manggil dia “kakang” dan nama suamiku Rahmat hihihi jd pas nonton sama dia, dia komen : rahmat kok nonton rahmat :-P

    Kata2 yg jleb bgt buat aq pas kakang ngomong begini : tujuan kita nikah kan bukan cuman punya anak, saya nikah ma kamu krn saya sayang sama kamu — dilanjutkan dengan Tata jawab : saya sayang bgt sama kamu makanya saya mau ksh kamu anak

    duhhh air mata brebes gak bs berhenti mba krn
    dialog itu juga pernah terjadi antara aq dan suami baru2 ini sblm kita nonton film ini, we are two years married now still trying to get preggie ;-)

    Film ini menurut aq dasar ceritanya kuat, membumi krn merupakan permasalahan mendasar dlm kehidupan keluarga, scriptnya perfect, acting pemainnya natural banget, best novel adaptation so far menurut aq

    Bakalan ada dvd-nya gak ya?

  8. Kayaknya rugi deh kalo enggak nonton filmnya ma baca novelnya

  9. Novelnya ditulis bertahun-tahun lalu (dan bahkan saat itu saya yang masih single ngerasa ini novel keren banget), kayanya saat itu teh Ninit nya juga belum punya anak deh. CMIIW.

    Nonton ah…

  10. Uuund..baca postingan ini sambil ketawa ngakak tapi nahan nangis kayak waktu baca novel Testpack, nanti siang baru janjian ngedate sm suami nonton filmnya…ah cant wait to see the movie :)

  11. waaa….syukurrr teh Miund udah kasi review. Saya pengen nonton karena suka banget ama bukunya tapi suka ngecewain kalau buku diadaptasi ke pelem. Mana bukunya cerdas banget, gak berlebihan dan aslik, cantik banget ngemas cerita.
    Ah nonton sendiri dulu ah, ntar stlh udah tau baru ngajak temen =P biar nangisnya maksimal #aposeh
    makasih ya teh..

  12. aakkkkkkkkkkkkkkkk.. pengen banget nonton, inget postingan mba miund waktu pertama kali hamil, saya langsung teringat kakak saya yang sampe tahun ke 4 pernkahan nya belom dikaruniai anak..well, now she’s very desperate i think :(

    and…….. i want to get married, ternyata problem dalam berumah tangga sungguh komplek (gak hanya sekedar kamu bbm an terus sama mantan kamu!!!), honestly… i’m scared now, pacaran aja udah insecure kelas kakap, apalagi menikaaahhh… (!!!), tapi nasehat seorang teman.. “kehidupan menikah itu jauh lebih NYATA dari semua yang pernah kamu bayangkan”, well time to face reality huh?

  13. Baca postingan ini aja langsung keingetan filmnya dan pengen nangis…udah lama deh ga nonton film Indonesia yang bagus kaya gini.

    btw dulu Ninit juga lama nikah baru hamil, mungkin karena itu Ninit bisa menuliskannya dengan sangat menyentuh. maybe.

  14. nurdini dwirizki says:

    Bner bgt itu film test pack bkin nangis aplg wktu adegan tata nangis2 krn udh ksekian kalinya test msh negatif. I feel that really. Udh setahun 2 bln bkh blm pny anak ni, begitu tau ada film itu i ask my husband to watch that movie too. mksh buat ocha yg ngasih spirit buat ibu2 kyk sya yg pngen hamil.. ya sya yakin klo allah sdh mengijinkan insya allah sya dan suami bs sgera pny momongan.. i decide to get married in a young age.. smogaaaaa aja sblm umur 24 udh pny anaak amiin

  15. saya malah lagi nonton .. lwat download ..
    waw that’s amazing .. padahal saya belum pernah ngalamii
    secara saya masi kuliah .. tapi film ini menginpirasi saya banget .. reza dan acha akting bak pasangan beneran .. humoris nan dapet di hati…
    adegan yg bikin saya bener2 hampir nangis .. pas mereka bertengkar .. reza bener2 alami aktingnya .. gilak bener y.. kalo saya jadi cewek .. asli g ane lewatin yg begitu dah .. HAHAHAHAAH canda

  16. soundtracknya itu lhoo ,, kena abiss ..asliii ..

Leave a Reply