miund.com well, hello stranger :)

Sedikit Soal Stand Up Comedy a.k.a. Komtung :)

Pertama, jangan bosen yah kalo omongannya soal Stand Up Comedy terus.  Ya gimana dong lagi doyan :D  Bukan sekadar doyan sih, saya cuma lagi seneng banget karena stand-up comedy diterima dengan baiiik sekali sama sebagian besar masyarakat gak cuma di Jakarta aja tapi sampe ke luar pulau!  Mungkin kalo selama ini Pandji Pragiwaksono udah banyak share soal stand up comedy (atau mulai saat ini kita sebut saja dengan komtung alias komedi tunggal yah biar lebih Indonesia gitu), sekarang saya mau ikutan ah.  Mungkin cerita dulu kapan dan bagaimana saya bisa fall in love banget sama komtung yang khas Amerika ini.

Flashback ke tahun 1989…

…di mana saya masih kelas 5 SD, dalam perjalanan ke Los Angeles dari Jakarta menggunakan tiket gratisan jatah anak seorang cabin crew Garuda Indonesia untuk mengunjungi bapak saya yang lagi training di sana.  Sepanjang jalan, saya bosen setengah mati.  Kerjaan saya cuma tidur, nonton film (waktu itu kalo gak salah filmnya BOOMERANG which is belom ngerti juga tentang apa) atau… dengerin channel ‘radio’ yang ada di pesawat DC-10 Garuda itu.

Kalo film gak sepanjang jalan diputer kan yah, jadi di flight 17 jam itu saya mendengarkan channel-channel radio yang ada.  Salah satunya kok isinya orang ngomong monolog trus ada yang ketawa.  Karena doyan denger kaset lawak, saya tertarik dengerin.  Apa sih yang lucu?  Pake bahasa Inggris semua sih, tapi karena memang dibesarkan secara bilingual, buat saya gak terlalu masalah *walaupun sampe nyatet beberapa kata yang gak saya ngerti untuk dicek apa artinya sampe di Jakarta*.

Saya inget banget saat itu yang saya dengerin adalah comic perempuan Amerika bernama Judy Tenuta.  Kenapa inget?  Soalnya namanya aneh dan lawakannya lucu banget hahahahah :D  Berhubung siaran itu kayanya nonstop, saya jadi denger juga yang lainnya diantaranya Weird Al Yankovic, Bill Cosby dan lain-lain.  Yang saya paling inget adalah Bill Cosby dengan act klasiknya yang berjudul “Noah”.  Kocak banget, ceritanya soal Nabi Nuh yang baru denger perintah dari Tuhan.  Asli ngakak-ngakak sakit perut dengernya.  Kalo mau liat, ada kok di YouTube.

Sampe sejauh itu, saya baru ngertinya itu semacam kaset lawak Amerika.  Sampe ketika pertama kali saya nonton serial Seinfeld di televisi pas SMP dan menemukan bahwa heeeyyy… ini kan mirip yang waktu itu saya dengar di pesawat.  Secara dulu itu gak ada internet, saya nitip buku tentang Seinfeld sama ayah saya yang saat itu masih sering bertugas ke luar negeri.

Dibeliinlah bukunya Jerry Seinfeld yang isinya full material dia.  Lucu banget!

Sampelah pas udah kuliah, internet mulai menjamur di tahun 1996-an dan saya dengan hepi nyari-nyari tau siapa gerangan si Jerry Seinfeld yang saya idolai ini.  Ternyata emang dia adalah seorang stand-up comedian.  Dan internet membuka mata saya kalau para pelaku komtung ini gak cuma terbatas di Bill Cosby, Jerry Seinfeld, Judy Tenuta dan Weird Al Yankovic aja.  Banyak nama-nama lain yang ternyata gak kalah penting dan yang penting gak kalah lucu seperti George Carlin, Jim Carrey, Ellen DeGeneres, Robin Williams dan lain sebagainya.  Saya mulai berusaha mengoleksi DVD mereka (atau download deh *malu*) dan mendownload soundbytes yang saat itu available di internet.  Kalo lagi sedih atau stress, dengerin mereka di mobil bisa menghibuuur banget.

Tahun 2001 saat saya baru bekerja di sebuah radio bernama Hard Rock FM, sebagai produser acara pagi GMHR bersama Indy Barends dan Farhan, saya punya lebih banyak akses untuk mengetahui lebih dalam soal stand-up comedy.  Dulu di Mandarin Oriental Hotel ada comedy club khusus ekspat, dan di sana sering kedatangan para pelaku komtung dari luar negeri.  Downside: HTM-nya mahal banget, trus tempatnya rada ekslusif gitu deh.  Males aja bawaannya.  Keinginan saya untuk menjajal perform beberapa materi yang saya tulis ya jelas gak pernah bisa tercapai.  Karena: sebagus-bagusnya bahasa Inggris saya, tetep gak sebagus mereka yang native dalam delivery joke-nya.  Dan yang jelas, mau perform di comedy club itu kok ya kayaknya minder banget ya… isinya bule-bule cantik dan cakep semua sementara siapalah sayaaaa…

Fast forward ke 2011…

Denger kok kalo Kompas TV mengadakan acara pemilihan komtunger sejati.  Mau ikut rasanya minder, secara denger-denger saingannya hits semua.  Jadi gak deh, mungkin lain kali.  Seperti biasa, saya adalah tipe orang yang maunya cek ombak dulu baru nyebur.  Jadi pada saat liat RT-annya Ernest Prakasa soal open mic pertama di Comedy Cafe, hati ini sebenarnya sudah tergoda banget pengen ikutan.  Tapi insting saya mengatakan untuk bersabar.  Tunggu dulu, liat dulu.  Ternyata malem itu saya gak bisa nonton live karena kudu kerja.  Akhirnya, same minggu depannya baru deh bisa liat di Youtube penampilan comic-comic baru (yang sebenernya anak lama semua sih) seperti Raditya Dika, Pandji Pragiwaksono, Isman HS dan lain sebagainya.  Waktu liat satu-satu di Youtube, saya berpikir:

“Nyoba ah minggu depan.”

Setelah mengontak Ernest dan ‘mendaftarkan diri’ untuk tes material di open mic minggu kedua itu, saya pun merefresh semua catatan saya sejak tahun 2001, sejak pertama saya bener-bener pengen tampil di panggung komtung.  H minus 4 masih pede. H minus 3 masih lumayaaan pede. H minus dua mulai timbul keraguan karena materi yang dulu berbahasa Inggris apa lucu ya kalo di-Indonesiakan begitu saja?  Dan H minus satu, keraguan saya terjawab.  Jawabannya: Gak lucu!  Kenapa?  Soalnya saya coba ke suami saya dan dia… gak ketawa.

JELEGEEERRRRRRRR!!!

Paniklah ya secara rasanya udah maksimal tapi kok ternyata orang terdekat saya senyum aja enggak.

Langsung rombak materi, dan lahirlah materi “Bahasa Tubuh” yang menandai debut saya di dunia perkomtungan setelah 10 tahun memendam rasa pengen nyoba kaya apa rasanya jadi stand up comedian.

Tanpa saya duga, penampilan malam itu lumayan sakses.  Minimal yang ketawa kedengeran deh, gak cuma ketawa simpati doang.  Mulailah sejak itu saya makin ikrib sama komunitas komtunger di Jakarta.  Setelah debut di open mic Comedy Cafe, saya ikutan #Laugh4Love di Rolling Stone cafe, acara malam penggalangan dana untuk kembar tiga yang ibunya meninggal dunia.  Terus masih di Rolling Stone cafe juga, saya ikutan Stand Up Night 2.  Di sini, saya menampilkan materi baru yang belum pernah di-rehearse sebelumnya.  Sambutannya juga lumayan banget.  Masih jauuuuh dari sempurna, tapi seenggaknya saya berusaha yah :D

Dan Kamis minggu lalu, 15 September 2011, I popped my television cherry.  Metro TV dengan acara barunya: Stand Up Show, berbaik hati memberikan beberapa menit untuk saya dan rekan-rekan comic guna menyampaikan materi kami.  Since it was on TV, I decided to use my debut material, in honor to my own brand new start in this field. “Bahasa tubuh” managed to catch attention of some Metro TV viewers and that propelled my Twitter follower head count. Bukan prestasi kayak dapet Nobel sih, I know, tapi ini cukup signifikan dan membuktikan bahwa orang menaruh perhatian.  Dan dalam showbusiness, ini penting :)

Saya amat bersyukur sekali stand-up comedy atau komedi tunggal a.k.a. komtung ini diterima dengan baik di masyarakat kita. Bukan berarti saya gak mengindahkan kenyataan bahwa ada juga yang sinis, gak suka dan sebagainya.  In my case, ini adalah satu-satunya bentuk komedi yang saya tahu cara membawakannya dengan baik.

Memang banyaak sekali yang memuji kehadiran kami-kami para pelaku komtung baru ini.  Rata-rata nadanya sama bahwa komedi jenis ini ‘intelek’.  Sayangnya, pujian ini datang juga bersama cercaan untuk bentuk komedi tradisional yang sampai sekarang menghiasi layar kaca kita.  Mari saya luruskan di sini ya… Seperti pernah saya tweet beberapa hari lalu: tidak ada komedi yang tak intelek.  Kenapa?  Membuat orang tertawa pada dasarnya sebenarnya amat sulit.  Di dalam komedi ensemble tradisional semisal Srimulat, para pemainnya bermain dalam tim… dan tanpa script.  Ini jauh lebih sulit dan membutuhkan lebih dari sekadar intuisi komikal.  Timing dan kerja sama yang kuat mempengaruhi performance secara keseluruhan.  Tentu tingkat kesulitannya berbeda dengan komedi tunggal, di mana si comic hanya bertanggung jawab pada diri dan performancenya sendiri.  Saya gak bilang mana yang lebih atau kurang sulit, makanya saya bilang berbeda.

Maka dari itu, walau kebangkitan era baru dalam dunia komedi Indonesia ini bikin kita semua euphoria, saya sih pengennya kami-kami para komtungers ini jadi salah satu pilihan tontonan.  Bukan jadi saingan, bukan jadi musuh komedi tradisional yang lebih dulu dikenal oleh masyarakat kita.  Jujur banget nih saya waktu kecil banyak hapal lawakan Jayakarta Group, Warkop DKI dan lain sebagainya.  Jadi kita kan emang dibesarkan dengan bentuk-bentuk lawakan yang seperti itu.  Gak fair banget kalo saat ini kita seolah menghina yang lama karena ada ‘barang baru’.

Lagian menurut saya sih, apa pun bentuknya, bagaimana pun eksekusinya, komedi itu tujuannya satu: bikin orang ketawa.  Kalo orang ketawa tandanya lawakan itu berhasil.  In the end it’s about making people laugh.

And thank you, from the bottom of my heart *sungkem*.

Follow @StandUpIndo ya untuk mengetahui jadwal performance para komtungers Indonesia ini.  Next Stand-Up night adalah 29 September, 2011 di Score Cilandak Townsquare jam 8 malam.  HTM 50.000 aja, udah termasuk first drink.  Untuk line-up performer, akan menampilkan @Adriandhy @ariefdidu @ernestprakasa @luqmman @Mongol_Stres @mosidik @miund @muhadkly @notaslimboy @solehsolihun

Jadii… kalo mau nonton penampilan kami-kami ini, monggo silakan dateng aja ke Citos sekalian ngeceng. Ya kaaan? :D  Ditunggu yaah :)

 

18 Responses to “Sedikit Soal Stand Up Comedy a.k.a. Komtung :)”

  1. Pas baca judulnya, kirain Komtung itu adalah Komedi Nangtung, ahahha… karena bawainnya sambil berdiri kan yaa…

    Maju terus para Komtungers Indonesia :)

  2. Yah kalo ada yang mencela maklum Mbak, disini tuh kebiasaannya untuk memancing tawa itu dengan keplak kepala atau adegan slapstik, yang bikin gerah. Mba mIund dengan komtung bahsa tubuh keliatan keren… Love it.

  3. Teh Miund,
    Gatau kenapa pas Teh Miund mau open mic pertama kali itu saya ikut degdegan.. Soalnya kan Teh Miund di blog, twitter, dan kalo siaran lucu ya, jadi saya penasaran.

    Dan ternyataaaaaa…
    I love ur stand up performances :D
    *keprok2*

    Btw mnrt saya stand up comedian itu observer yg oke berat ya, makanya materi2nya bisa kaya gitu.. Hehe..

  4. when my husband watched you on tv, he was like, “finally, this kind of show on tv” we’re so happy for you and for cheers the beginning of stand up comedy era in Indonesia! *buka moet*

  5. miuuuuuund, sukses ya!!!
    gue paling terkesan yang bahasa tubuh pas terakhirnya tuh… elo nantangin para cewek. wkwkwkwkwkwk…
    trus kalo pas di laugh4love gue suka banget yg ini: makanya para lelaki jgn suka pameeer… liat dulu asset lo. wkwkwkwkwkwkwkwk…

    sayang gue gak bisa nonton livenya. jadi gue selalu menunggu dengan sabar lewat youtube.

    hidup komtung!!!

  6. go check russel peters on youtube. cari yg comedy central. it’s 45 minutes of pure genius. my fave so far.. .

  7. hehehe, udah liat performnya si nyonya ini. kereeen.. modalnya udah dapet banget. materinya intelek, fresh semua.. beda event beda materi. comedian seperti ini yang saya cari..salut mbak yu, eh teteh.. ditunggu videonya, soalnya jauh nih di kalimantan..

  8. baru tadi banget liat2 video StandUp Indo di Youtube. agak kecewa awalnya, krn kok pada garing-garing yah komediannya. padahal rasanya gaungnya acara ini di Twitter gede banget. begitu buka video teh Miund… asli lah urang seuri teu beak beak tehhh! teh miund yang paling lucu, serius deh! ditunggu banget standup selanjutnya, mudah-mudahan suatu saat sy bs nonton yang live-nya!

  9. Halow miund.. salam kenal, saya pendengar setia SlagiAda dari Bogor nih.. :) Dan ini kunjungan pertama di blognya miund.. (i follow u too @ twitter)

    Asli, baru paham standup comedy itu kek gimana di Indonesia dr tulisan ini, jadi pengen liat live performnya.. Atau, bisakah jadi alternatif pilhan acara ‘lawak’ di Televisi? Jujur aja, agak jenuh dengan traditional commedy yg skrg2 ini memang lagi ‘naik daun’..

    Salam,

  10. I love russel peters too yoreney! Bener juga ya komtung= komedi nangtung *orang sunda asli alert* hahaha sukses ya un.. ditunggu terus video2nya.

  11. Reney & Nadia: oh i’ve been in love with Russell Peters since years ago hahahhaha :D skrg udah kewong ya dese, jokesnya nambah soal keluarga bininya yang orang mexico itu hihihihihi :D

  12. ryantrind says:

    mbaknya lucu deh….. gemes, pengen aku makan.. biar ketularan lucu!

  13. hallo mba miund, aku shera, aku sekarang kuliah di UI ambil jurusan Ilmu Komunikasi. aku sekarang semester 3 dan sekarang lagi ambil mata kuliah public speeking. aku pengen angkat temanya standup comedy. kebetulan judul aku udah di acc sm dosen. tugasnya buat dua minggu lagi sih. tapi boleh ga nih kalo mba miund jadi narasumber aku buat tanya2 tentang stand up comedy? bole yaa bole yaaaaaaaaaaaaaaaaa :0 please dong.. ohiya aku udh follow twitternya mba miund. aku @Sheraak
    thanks before mba miund :)

  14. Boleh aja. Dateng aja ke Motion Radio jam 9.30 pagi, saya siaran Senin-Jumat dari jam 6-10 pagi kok :)

  15. oh okay mbak, kalo gitu kebetulan hari selasa tgl 1 besok aku ga ada UTS, Insya Allah nanti jam setengah 10 saya udah di motion radio. aduuuuuuuuh speechless, makasih banyak yah mbaaaaaaaaaaaaaak :*:*:*:*:*

  16. Mbaaa miuuuund, aku masih dijalan nih.. Kena macet, aduuuuuh… Maaf yah mbak, -..-

  17. hi teh, saya fans barunya teh miund…”Bahasa Tubuh”-nya keren bangeet ! kocak abiss.. apa lagi part tentang jempol, ngakak deh…hahaha.. gak bosen deh saya nonton di youtube… kapan2 tampil di stand up nite bogor doong… :-D

  18. haha, cerita itu sama persis dengan motivasi saya untuk menghibur penonton. salam kenal.

    saya comic juga, sudah 25kali openmic di surabaya.
    twitter: @jerrypiko

Leave a Reply