Outgoing Introvert: Iya, Saya.

 

Jadi gini.

Saya lagi kangen-kangennya siaran. Januari kemarin sempat bantu-bantu teman-teman di Female Radio dua kali, jadi ban serep.  Seru, menyenangkan, agak ngos-ngosan tapi bahagia.  Kalau beberapa orang kelihatan ‘glowing’ saat mereka abis perawatan kulit, saya yang nggak peduli kata orang ini merasa ‘glowing’ tiap kelar siaran.  Rasanya seger aja abis ngoceh di depan mikrofon.  Kaya minum multivitamin.

yah kurang lebih gini lah perasaanku kalo lagi glowing *ditimpuk*
yah kurang lebih gini lah perasaanku kalo lagi glowing *ditimpuk*

Tapi se-glowing-glowingnya, saya letih sangat lho tiap kelar siaran itu.  Seger tapi rasanya macem yang… ok everyone shut up, I wanna be alone with my own thoughts. Diem aja di mobil, liat jalanan sambil ngelamun, mikir mau makan siang apa, mau nyalon apa enggak, mikirin kenapa politik itu ngeselin dan sebagainya.  Atau… baca buku.  Yang penting jangan diajak ngomong lah.

Terus, setahun belakangan ini khususnya, saya suka nemu istilah “outgoing introverts” yang mana profilnya kok ya saya banget.  Orang-orang outgoing introverts ini bisa kok berada di keramaian, bisa banget ketawa-ketawa menikmati keadaan… tapi wow, setelah itu recharge-nya butuh waktu sangat lama.  Bisa berhari-hari pengen sendirian, cukup “ngebekal” pensil, kuas, cat air atau… buku yang bagus.

Dan ternyata, ini diamini sahabat saya si Wenni.  “Elu mah emang senengnya sendirian. Kenapa baru nyadar sekarang sih?”  Hm.  Bener juga, ya.  Waktu kuliah, saat Wenni aktif di KM-ITB, saya mah di kamar kos aja, main The Sims sampe bego.  Saat teman-teman lain pada rame ngerencanain naik gunung atau ke pantai, saya cukup hepi dengan pulang ke Jakarta dan berhari-hari di rumah just being my couch potato self.  Iya, seneng ke disko, tapi sebentar aja yah.  Dua jam cukup kok buat joged-joged sambil sapa kanan kiri.  Besoknya biasanya ogah angkat telepon (jaman dulu gak ada socmed amat) apalagi ketemu orang.

Kemarin ngobrol lagi sama si Wenni terus topiknya nyangkut lagi ke permasalahan outgoing introverts ini dan saya bilang, “Eh kenapa ya orang-orang kok bilang gue gaul banget. Padahal boro-boro.”  Wenni tersenyum leceh (LOL) dan menjawab, “Soalnya Neng, elu kalo dateng ke event-event itu selalu sebagai undangan yang mana orang melihat visibility lu jadi lebih besar. Coba geura itung, sejak kita sama-sama kerja, berapa event yang gue datengin dibanding berapa yang elu datengin. Banyakan gue pasti, kan? Tapi elu teh selalu lebih kelihatan karena undangan. Nah gue kan biasanya statusnya kerja, ya jadi ga keliatan gaulnya.”

giphy (3)

Poin lain yang kami bahas adalah betapa Wenni kadang suka sebel sama media sosial yang bising, sementara saya menikmatinya.  Ya jelas dia sebel karena kalau lagi ketemu orang kan jadi gak konsen yaaa kalau ada notifikasi di hp berulang-ulang dari macam-macam socmed.  Sementara saya embrace social media karena, it keeps me connected to a lot of people I care about, yet I don’t HAVE to meet them in person and force small talk yang bikin capek.  Somehow, norma social media jauh lebih rileks dan walau nggak ketemu orang itu berbulan-bulan, tinggal mention aja dan heeeyyy bisa langsung ngobrol lagi.  Gak pake awkward-awkwardan kelamaan, trus saya bisa sambil tengkurep, tiduran, jalan… suka-suka saya aja ngobrol sama orang itu gimana, kan?

giphy (1)

Sisi negatifnya, yang nggak kenal-kenal amat sama saya seringnya langsung berkesimpulan kalau saya emang ‘rame’, ekstrovert, up for anything under the sun dan mudah beradaptasi dalam segala suasana.  Semua karena image saya yang emang suka bercanda di media sosial dan senang mengomentari banyak hal.  Padahal gak tau aja kan, kalau lagi cerewet di Twitter itu tandanya saya lagi nggak sama orang lain yang bisa diajak ngobrol atau ya emang lagi mojok aja dan nggak pengen ngobrol dua arah, layaknya orang introvert.  Egois banget, memang. Ih.

Sisi positifnya, tau gak siih kalau banyak baca, banyak ngelamun mikir itu kita bisa soul searching.  Mencari berbagai jawaban dari apa yang terjadi di dunia ini, yang seringnya bukan pertanyaan. Bingung nggak? Biarin aja bingung.  Terus bisa lebih fokus, nggak ngaco kemana-mana mikirnya.  Kalaupun ngaco, biasanya jadi sesuatu, dan kalo dieksekusi biasanya sih kece.  Amin semoga bisa begini terus.

Mungkin karena personality trait yang begini juga yang membuat saya lebih suka berada di balik layar daripada di depannya.  Siaran radio membuat saya merasa dekat bahkan dengan orang-orang yang belum pernah saya temui.  Tiap hari ketemunya cuma 4 jam (mungkin 2 jam aja in total sih ya, secara dengerinnya kan cuma pas di mobil menuju kantor).  Teknisnya: saya lempar topik, terus dijawab sama pendengar via socmed.  Beberapa jadi temen beneran, lho, dan ini kan unik.  Gak semua orang seberuntung saya bisa punya temen-temen beneran dengan cara seperti ini.

Terus tengah malem gini ngapain juga mikirin soal ini sih?

Ya biarin ajalah, katanya kan Libra itu apa aja dipikirin sampe njelimet. Saya mah masih gak percaya zodiak, cuma ngikut apa kata orang aja dikit.  Nah, berhubung udah berbulan-bulan mikir nggak sempet ditulis, ya pikiran yang ini ajalah ya yang ditulis.  Marilah semua kembali kepada prinsip blog aing kumaha aing beul. Ih cantik-cantik kok ngomongnya kasar.  Nggak kasar kok, nggak cantik juga. HAHAHAHAHAAHA!

And now I want apel strudelnya Inglourious Basterds. Random serandom-randomnya.

 

6 comments on “Outgoing Introvert: Iya, Saya.

  1. -

    bok kondisi lu sama banget sama gue!! tanya si cici tuh, gimana susahnya ngajak gw nongkrong. hkahkahkahh. bahkan di socmed pun gw sering kumat introvertnya loh.. cuma pengen baca, gak pengen bales/komen.. boro2 komen, mikirin mau komen aja udah capek duluan. dah gitu golongan darah gw B.. percaya gak percaya ternyata ini kombinasi maut. gw bisa berhari2 ngurung diri di rumah kagak kemana2 kecuali anter jemput anak.

  2. -

    iya, saya juga. terutama di bagian main the sims sampe bego. hahaha 😀

  3. -

    Ih, kak miund, INIH. AKUH. BANGET.
    *toss dulu*

    P.s: Salam kenal.. hihi..

  4. -

    ihhh kok sama siiih??? *sok nyama-nyamain* apa karena sesama libra ya??? tapi kalo udah males kadang di socmed juga cuma pengen tau kabar orang aja.. dan jadi kek silent reader gitu..

  5. -

    toss, ini sama banget sama gue, gue introvert yet kerja jd PM di advertising agency yang mesti deal sama orang dari berbagai penjuru dept, hahahaha, kalo wiken i need my me time buat makan, nonton, jalan sendirian bukan karena gak punya temen cuma pengen sendiri aja..hahaha, btw ini agak menjawab kenapa pas kita tetanggaan di pandora lo diem aja ya? you seems distant tapi mungkin karena males basa basi juga ya bok..;p

  6. - Post author

    OMG LITA, emang kita tetanggaan di Pandora? dammit, see this is why i don’t really know who’s who. emang suka asik sendiri… huhuhu maaf yaaa 🙁 kalo nanti tetanggaan lagi, kasitau gue ya lo yang mana HAHAHAHAHHAHA 😀 and yeesss I suck at basa basi. i suck big timeeeeeeee!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *