The Generation Gap

Sebagai seseorang yang nggak pernah bekerja di perusahaan-perusahaan ‘kaku’ yang mengutamakan senioritas, saya memang lebih sering bekerja sendiri, berhubungan dengan berbagai jenis orang secara ‘horizontal’ dan merasa diri saya seutuhnya punya saya, bukan punya korporasi.  Hal ini baik untuk beberapa hal, misalnya saya jadi lebih luwes dalam bergaul dengan orang-orang dari bracket umur berbeda-beda, dan nama panggilan saya yang ‘nggak biasa’ juga menghindarkan orang buru-buru menyapa saya dengan sebutan ‘mbak’ yang di kultur Indonesia sering ‘membatasi’ hubungan antarmanusia.  Ya gimana gak menghindarkan?  Lihat contoh percakapan berikut:

“Asmara Letizia Wreksono. Wah namanya bagus amat. Aku manggilnya apa nih?”
“Panggil Miund aja gapapa kok.”
“Eh bener gapapa nih? Miund apa Mbak Miund?”

Ciiiiit! Langsung ngerem mendadak.  Ya atuhlah bro, masa mesti nanya kudu panggil Mbak apa kagak.  Ya jelas jawabannya bakal…

“Miund ajalah gapapa kok.”

Karena 1.) otoriter amat baru kenal langsung NYURUH manggil mbak, 2.) beberapa orang itu bermutu (bermuka tua), masa saya suruh panggil diri saya Mbak yang kemungkinan besar lebih muda dari dia.  Oleh sebab itu darlings, pas kenalan sama orang, cobalah untuk sensi dikit mengira2 apakah orang yang baru Anda ajak berkenalan ini layak dipanggil Mbak atau tidak.  Kalo takut nggak sopan, langsung hajar aja panggil mbak atau mas.  Kalo dia protes dan bilang ‘ih panggil nama aja kali’, nah baru panggil nama.  Soalnya, kalo ditanya “Panggil mbak apa enggak nih?” ya jawabannya wis pasti “Gak usah, nama ajaaa…” Kikikikkkkk 😀

ENIWEY.

Gara-gara inilah, saya jadi merasa semua orang ‘seumuran’ dengan saya.  Yang namanya senioritas-junioritas (is that even a word) jauuuhh banget dari saya. Apalagi kerja di radio sebagai penyiar kan?  Santai bener atmosfirnya, dan memang sebagai penyiar kan emang mesti menganggap pendengarnya temen sendiri.  Mana kepikir senior-junior? Ya gak siih?

Tapi mau dihindari (dalam kasus saya ini secara nggak sengaja) kaya apa juga, your age will catch up with you one way or another.  Inilah beberapa contoh kejadian:

1.  Semua orang memanggil Anda “Mbak” atau “Mas”
Hal ini biasanya terasanya pelan-pelan tapi pasti, tapi tiba-tiba semua orang memanggil Anda “Mbak” atau “Mas”.  Sebenarnya ini nggak apa-apa.  Yang bikin kaget adalah ketika kita sadar kalau kita… nggak keberatan bahkan nyaman dengan sebutan-sebutan ini.  HAYOLOH.

2.  Mendadak selevel dengan “Pak anu” dan “Bu itu”
Kita ketemu nih sama orang, ngobrol seru, manggil nama, dengan semena-mena mengira dan menyimpulkan bahwa orang itu seangkatan, seumuran dan sepergaulan dengan kita.  Lagi akrab-akrabnya ngobrol tau-tau dia bilang gini:

“Iya, itu sih kata dosenku, Pak Anu. Wah si Pak Anu hebat banget deh, dia pernah seminar di sini situ sana loh.”

Sekejap Anda terdiam karena “Anu” bukanlah nama seumum “Iwan” atau “Budi”.  Lalu Anda mendehem bijak dan bertanya sopan:

“Anu yang anak ITB, bukan?”
“Iya. Lho, elo kenal pak Anu?”
“Dia yang angkatan 96 kan?” <– dalam hati sambil berharap semoga bukan
“IYAA! KENAL DI MANA?”
“Err… Anu tuh temen seangkatanku.”

Dari sini tone pembicaraan pasti berubah.  Yang tadinya ‘lo gue’ dengan akrabnya, jadi canggung sementara dong yah karena si lawan bicara ini pasti jadi gak enak udah lo-gue-an sama teman baru yang ternyata teman seangkatan dosennya yang nota bene bukan dosen muda lagi tapi ya… dosen.

See, age catches up with you in ways you don’t usually expect at all.

3.  Halo Bunda!
Saya gak pernah sebel loh dipanggil “ibu” sama orang-orang semisal pelayan restoran, pegawai parkiran dan sebagainya.  Buat saya, sebutan ibu itu tinggi nilainya, mahal harganya.  Saya bahkan sering marah kalau ada perempuan yang tersinggung jika dikira “ibu-ibu”, karena hey kenapa tersinggung sih wong kodratnya cewek ya gitu.  Nah tapi, saat ini indikator “berumur” buat saya bukan lagi dipanggil “ibu” dalam khasanah umum #ceileee, melainkan saat jalan ke supermarket perhatikan produk apa yang ditawarkan pada kita.  Jika dulu biskuit, minuman ringan dan sebagainya, kini saya merasa para SPG deterjen, pembersih benda-benda rumah tangga dan hal-hal sejenis itu mulai mengakrab dengan sapaan superfisial… “Halo Bunda… mau coba deterjen yang ini, Bun?”

Menyikapinya gimana? Ih ya seneng lah, wong dianggep CEO rumah tangga. Yes, I am the decision maker in my own kingdom. YOU HUMAN BEINGS… BOW TO ME! HAHAHA!

4.  “Wah aku gak ngalamin tuh, Mbak…”
NAH INI. Jadi sekarang saya baru tahu kenapa dulu orang-orang yang lebih tua di kantor itu banyakan diemnya daripada ikut ngobrolnya saat makan siang rame-rame.  Bukan karena mereka sombong atau sok tua, tapi karena ya emang udah gak nyambung *nangis*.  Gini yah, di kantor saya ada 5 perempuan lain selain saya dan kita berenam selalu berusaha makan siang barengan.  Kenapa?  Ya soalnya seru aja ngobrolnya.  Yang mulai gak seru adalah kalo mereka lagi ngomongin hal-hal yang berbau Pop Culture.  Misalnya masalah boyband.

“Ih gue mah suka sama One Direction. Iya sih pada menye tapi cakep-cakep banget!”
“Ah gue mah aliran Korea. Sori yaaah… cowo2 Korea tuh kayak si G-Dragon tuh aduuuh ganteeng!”

Lalu saya akan sok cool dan masuk ke pembicaraan.

“Gila ya kalian, boyband apal semua nama anggotanya. Gue dulu NKOTB cuma 5 orang aja suka ketuker.”

Krik. Krik. Krik.

“Wah jaman NKOTB aku gak ngalamin, Kak Miund.”
“IH GAK TRENDI AMAT SIH LO PADA?”
“Ya aku lahir juga baru taun 1990…”

FRAK.

Lain waktu kami bicara soal teknologi.  Pada nostalgia henpon, paket hemat lah, miskol lah.  Believe it or not cewek-cewek ini beberapa pada gak ngalamin miskol-miskolan atau teknik telepon 3 detik masa!!!! Dan saat aku bicara tentang pager… OH LA LAAAA… aku bagaikan relic yang sedang dipajang di museum, sodara-sodara.  Oke maju dikit deh, pas saya cerita tentang euforianya orang-orang pas SMS akhirnya bisa BEDA OPERATOR hiiiyyyy semua mata memandang ke arahku, lalu dari satu pojok ada yang nyeletuk:

“Emang dulu gak bisa beda operator ya, Kak?”

<(._.  )/|menara BTS|

Teruus… nggak cuma sampai situ.  You know what’s worse than somebody not getting your joke that you have to explain it?  Somebody who doesn’t even get the joke’s REFERENCE.

Dan sialnya itu sering terjadi pada saya.

“Itu lho, Mbaaak… becandaannya yang kaya di videoklipnya si penyanyi XYZ.”
“Hah? Penyanyi siapa?
“XYZ, itu yang lagunya gini…” *kemudian nyanyi*
“Oooh…”
“Tau kan, Mbak?”
“Enggak.”

6.  Hambatan Geografis
Jadi orang yang cukup ‘senior’ akhir-akhir ini juga membuat saya agak tertantang di bidang geografis.  Gini yaa, Jakarta itu kota besar dan kegiatan saya yang nggak seribet orang-orang membuat saya cenderung melalui rute yang serupa setiap hari selama bertahun-tahun.  Jadi ya nggak boleh disalahin kalo bagian-bagian kota lainnya suka kurang apdet.  Seperti pembicaraan yang terjadi dengan pak supir beberapa waktu lalu:

“Pak, saya mau ke supermarket Papaya. Jadi dari CSW kita belok kiri aja ya.”
“Ke arah Melawai ya, Bu?”
“Iya, nanti lewatin JAMZ aja trus belok kiri pas di tikungannya Kadipolo. Dia ga jauh dari situ.”
“Maaf, lewat mana, Bu?”
“Eh… terserah bapak aja deh.”

JAMZ tempat nongkrong masa lalu ya UDAH GAK ADA, Miund.  Terus Kadipolo??? KA DI PO LO? Restoran Jawa itu udah berubah nama jadi hotel Neo Melawai.  Ya maap kan ga tauuuu…

Anyway, gara-gara generation gap ini saya baru ngerti kenapa senior-senior saya di kantor-kantor lama dahulu kebanyakan seringnya diem aja. Bukan karena mereka sok, bukan pula karena menganggap saya anak kecil, tapi (mungkin) karena tak kuasa menembus pembicaraan yang mana langsung mengingatkan diri sendiri bahwa masa muda kian jauh ditinggalkan.

Hiks.

Ada yang punya pengalaman sama tentang Generation Gap di sini? Nangis bareng yuk! HAHAHAHAH!

 

14 comments on “The Generation Gap

  1. -

    Nyet apakah gue harus mulai manggil lo mbak? Mengingat heneration hap diantara kita :)))

    Btw, untuk kasus –>>$Un@rK0<<– gimanaaa ya?

    "Nggg nganu mbak M, ini Narko diminta ibu jemput abis ini, enaknya begemana?"

    Doi lgs loh pake kata ganti org pertama pas baru ketemu. Ogut jadi salting hahaha

  2. -

    ngalamin… ketauan bagnet dah umurnya ya.. hahaha.

    tapi gua suka prihatin lho ama orang2 yang kalo ditanya tentang penyanyi/group musik trus bilang gak tau karena mereka belum lahir waktu itu (contoh lu yang tentang NKOTB itu).

    kalo musik/film itu kan bukan masalah umur ya, tapi itu pengetahuan umum. apalagi kalo penyanyi/lagu/film nya itu termasuk yang legendaris. belum lahir pun kudu tau kali…

    yah gua juga belum lahir pas jaman elvis presley, frank sinatra, the beatles, pas jaman film gone with the wind atau benhur tapi ya gua tau lah semua2 itu karena mereka itu super ngetop pada jamannya!

    jadi kalo ada yang ngomong aduh gak tau soalnya belum lahir, itu malah ketauan banget begonya… 😛

  3. -

    ih,mbak miuuuuunnnndddddd..ini aq jg ngalamiiiinnnnnn.. 😀
    pas divisiku mulai nge-hire bbrp anak baru,ini bnr2 baru bgt,mbak..baru bgt lulus sekolah..beda umur sama aq sekitar 9taun..klo break makan siang,suka bingung dgn obrolannya..ga ngerti..ga ngerti topiknya,ga ngerti cara ngomongnya,dll.. :p

  4. -

    Haha,gw jg ngalamin tuh.rasanya ngga enak bener dipanggil “IBU” sama anak buah suami.berasa tua bener deh ahh.mana mereka ngomongnya dengan nada “hormat” gt.

  5. -

    gw ketawa2 bacanya trutama bagian emot lucu ini —> <(._. )/|menara BTS|

    gw samar2 aga lupa tapi kayanya emang iya ya dulu cuma bisa sms sesama operator. makanya 1 orang bisa gontaganti kartu mulu. gw ngalamin jaman hp masi segede telpon wireless rumah yg berat banged ituh. bentuknya item jelek hahaha..
    jaman itu smua orang pake nokia. lalu masuklah samsung..

    skarang yg trend blackberry dan iphone dan samsung ya, betapa cepat waktu berlalu. btw mba miund kelahiran brp sih?

  6. -

    iyaaaa, anak sekarang nggak ngerti becandaan “jalanan macet gara2 si komo lewat”.
    mereka bingung si komo itu siapa, hihihi …

  7. -

    ketika lagi jalan sama anak2 kantor, terus denger lagu di radio, lalu mereka heboh dengan “ih gw masih inget ni lagu pas dinyanyiin si *** (penyanyi sebelumnya di tahun 80an)”.. trus gw cuma bisa membatin dalam hati karena tau bener penyanyi asli lagu itu, which goes back to the 60s. asli.. gw merasa tua. 😐

  8. -

    Aku belum merasakan, dan rasanya heneration hap di antara kita nggak terasa ya und, aku kan anaknya masuk di segala usia (lelaki) 😆

    KANGEN!

  9. -

    Pernah ada anak baru curhat, kl di-php in hrs gmn…trus aku dong dgn cengonya nanya, php apaan sih??? Doeeenng! Sesi curhat lgs segera berakhir deh hehe

  10. -

    Walaahhh iya banget, apalagi di kantor. Kalo pas bercanda mereka langsung suka nyautin sambil mgecengin, “wahh itu si jaman purbakala.” Ya sudahlah, nasib :p

  11. -

    nga to the kak.
    baru bahas ama anak anak di WA grup minggu lalu. trus semalem ngobrol ama suami. hahahaa.
    bagaikan lagi dikumpulin di lapangan merah, terus ada anak angkatan 80 ngomong. ngeri.

  12. -

    ahahaha i feel u banget..

    eh lupa salam kenal miund (ga pake mba karena kita sepantaran) 🙂

  13. -

    hahaha..
    jadi inget ngomongin koper presiden, anak skrg ga ada yg tau koper presiden itu apaan..-_-

  14. -

    Disaat sudah terbiasa disebut “ibu” or “bunda” di supermarket,tiba-tiba disebut disini “mbak” or “kakak” mendadak merasa kece karna mudaan n lgsg ngaca pakai baju apa sih hr ini 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *