Tentang Titik Balik

Kalau beberapa orang berpikir ngomongin masa lalu apalagi masa sedang sulit itu memalukan, buat saya malah harus diomongin berulang kali sebagai reminder atau pengingat buat diri sendiri. Apalagi kalau pernah melalui titik balik yang lumayan ekstrim. Pernahkah saya? Ih bukan pernah lagi deh 🙂

Jadi inget waktu bapak saya usahanya jatuh beberapa tahun lalu (eh udah satu dekade lalu sih). Anak manja yang tadinya ke kantor pake sedan mewah, digaji kecil gak masalah yang penting pengakuan kalo kerja di kantor yang kece ini mendadak kayak ketampar dan langsung cari kerjaan lain yang lebih menghasilkan. Terus, apakah pekerjaan yang lebih menghasilkan ini lebih enak? Enggak. Datengnya lebih pagi, pulangnya lebih malem. Tapi lumayan banget deh bisa bantu-bantu bayar listrik dan telepon. Mobil dijual satu, tinggal satu untuk operasional yang mana kalau diinget-inget, bensinnya nggak pernah lebih dari setengah. Oli nggak kunjung diganti karena… nggak punya uang. Di rumah bobo juga gak pake AC lagi, soalnya ngeri listrik mahal. Liburan yang biasanya setahun bisa beberapa kali, ini mau outing kantor aja mikir-mikir padahal dibayarin. Karena yaaaa… nggak punya uang juga buat jajan-jajan saat outing.

Malu hati deh kalo cerita begini karena banyaaaak sekali di luar sana yang lebih tidak beruntung daripada saya. Tapi untuk ukuran orang yang biasa ‘hidup enak’ dan ‘mudah’, ini bener-bener ujian rasanya.

Terus jadi sedih, bete, kesel dan marah?

Iyalah namanya juga manusia. Masa nggak ada emosi-emosinya sama sekali. Tapi apa boleh buat, di kerjaan dituntut untuk tetap manis, upbeat dan ramah sama orang karena waktu itu saya bekerja di production house yang memproduksi acara-acara keren dan seru. Nggak cocok deh ya kalau saya jadi pemurung dan galau di depan teman-teman. Jadi, di satu sisi mesti tetep jadi pribadi yang enak buat diajak brainstorming, ngobrol dan kerja, sementara di sisi lain lagi nggak enak banget deh hidupnya. Multi-tasking mental nggak tuh judulnya?

Untung saya perempuan yang udah dari sananya dikaruniai kelebihan bisa lembut sekaligus kuat dalam waktu yang bersamaan. Kesel sih kesel, sedih sih sedih, tapi kenapa mesti dipamerkan di muka umum? Mesti kuat dong, mesti tetep bisa senyum tanpa terpaksa. Soalnya saya berpikir: hey, yang lagi nggak enak itu cuma satu sisi kehidupan aja kok. Selebihnya masih bisa dinikmati dan disyukuri. Ujian bertubi-tubi yang mencoba menggoyahkan kekuatan mental saya tak bisa menghilangkan sisi lembut saya sebagai perempuan kok ternyata. Mengganggu hati dan pikiran, memang, tapi nggak boleh berlarut-larut.

Sepuluh tahun setelah perubahan gaya hidup besar-besaran dan berjuang untuk mengembalikan keadaan seperti sebelumnya, saya malah bersyukur kejatuhan usaha papa pernah terjadi. Kalau nggak pernah, mungkin saya akan tetap jadi anak manja yang nggak ngerti nilai uang yang sebenarnya, dan entah saya akan jadi apa. Moral of the story: beberapa orang (termasuk saya) memang perlu mengalami kejadian yang ekstrim sebelum bisa ‘terbit kembali’ menjadi manusia yang (semoga) lebih baik.

Pernah punya pengalaman yang mirip begini nggak?

12 comments on “Tentang Titik Balik

  1. -

    I’ve been there mbak…usaha papa jg tutup trus kita anak2nya bertiga hrs cari uang sendiri utk byr uang kuliah dengan ngelesin piano. Mobil dijual satu, tinggal satu yg dipake rame2 jd belajar deh naik angkot dan bis. Kl aku sih mikir, mungkin aku tipe yg manja, jd harus “dipaksa” sama Tuhan dikasih hidup susah baru bisa muncul semangat juangnya 🙂

  2. -

    sedang ngalamin sekarang mba hehehe…
    dalam kondisi udah punya anak satu dan sedang hamil anak kedua , suami kantor ditutup, dapat pesangon sih tapi lama2 habis juga sebelum dapat kerja lagi,sementara saya kerja juga pas pasan padahal banyak tagihan bulanan (kontrakan,leasing mobil, dll).satu2 simpenan mulai dijual. rasanya sedih,down, tapi ga boleh sedih depan anak dan ga pengen juga down depan suami takut dia makin putus asa.

    Tapi tetap optimis ada skenario indah setelah ini, alhmdulillah pelan2 suami mulai dapat job freelance, walaupun masih serabutan tapi disyukuri saja dulu sambil menyesuaikan diri dengan pemasukan yang ada. lucunya, dimana ada kemauan pasti ada jalan ya mba, kalo dulu dengan uang segitu rasanya ga mungkin cukup buat makan sehari2, tapi ternyata bisa aja loh, belanja di pasar instead supermarket, pagi bangun masak jadi ga jajan diluar, dll..

    Waduh jadi kepanjangan komennya 🙂

  3. -

    Aku pernah ngalamin titik balik trus skg lg ngalamin lagi 🙂
    Yakin n percaya aja semua ini terjadi pasti ada maksudnya..
    Hikmahnya adalah sekarang saya jauh lebih merasa dekat dengan tuhan,merasa ini semua terjadi krn tuhan masih sayang sama saya dan ingin saya pun mengingat tuhan..
    Share kamu yg ini makin bikin saya kuat ngejalanin semua masalah yg skg.bener bgt tuh ini cuma satu sisi dr banyaksisi kehidupan yg masih bisa layak disyukuri 🙂
    Thanks miund buat sharingnya ya 🙂
    Berarti sekali buat saya

  4. -

    haduh aku jg pernah hahahaha
    tapi situasinya jg beda dan as you were saying banyak yang lebih unfortunate dari situasi kita. even then, for me it was tough.
    sempet ngalamin kesulitan finansial, susah bayar sewa rumah, turun berat badan 8 kg dan selalu kelaparan. bener2 udah kayak tulang dibungkus kulit, quite literally.
    tapi di masa2 kayak gitu juga lah saya bisa merasakan kebaikan org2 disekitar saya. dari masak lebihan untuk dibagi, ditraktir makan, etc i learn to receive people’s kindness.
    now i’m in a better place, saya sekarang belajar untuk be kind to people – not because i have to, but because i can.
    it was invaluable lesson for my life.

  5. -

    Pernah mbakkk…
    Aku juga sampe ga pake AC, lampu dinyalain yg seperlunya aja, belanja ga pernah di supermarket lagi.
    Usaha ayah ditipu sama temennya sendiri, padahal usaha itu modalnya dari hasil pensiun dini, jadi otomatis, semua uang ayah ludes, kita cuma tinggal punya rumah beserta isinya. Padahal dalam uang itu ada biaya saya kuliah, adek sekolah & nantinya kuliah, biaya ke tanah suci. Semua habis dalam sekejap.
    Padahal waktu itu saya baru masuk kuliah, adek br mau masuk SMA.
    Pas kejadian, kita pelukan & nangis ber-4an di ruang tengah.. sedih banget & rasanya hancur saat itu. Ketauannya pas Ibuku baru banget pulang dr RS abs dirawat.
    Ayah sempet bilang “Kalo nanti keluarganya X (waktu itu pacarku, sekarang suami) ngejauhin kamu karena kita miskin, kamu harus udah siap ya” Maknyesss ga sih? Untung alhamdulillaah keluarganya bukan tipe seperti itu.
    Punya mobil 3, dijual 2, jadi sisa cuma 1, itupun untuk mengembalikan modal beberapa teman ayah yang ikutan invest di usaha tsb.
    Akhirnya puter otak, saya jadi supir anter-jemput untuk temen-temen adek yang kebetulan rumahnya searah. Tuhan emang selalu memberi kemudahan kalo emang kita mau berusaha, karena kebetulan kampus saya & SMA adek lokasinya deket, jadi saya & adek ga perlu keluar ongkos untuk pulang-pergi ke kampus & sekolah. Uang jajan pun bisa dari “uang bayaran anter-jemput”. Kalo kampus libur, demi menghemat bensin saya rela dari pagi sampe jam setengah 3 gak pulang, nunggu di sekolah adek. Kepanasan, bingung mau ngapain sendirian di parkiran sekolah, udah khatam deh.
    Sedih rasanya pas hari raya, orang tua dari salah satu temen adekku ngasih “THR” :'(
    Ayah sempet stress karena merasa “mencelakakan” keluarganya.
    Rasanya pengen nangis sejadi-jadinya setiap hari, tapi saya berusaha tegar karena saya anak pertama, dan saya gak mau keliatan lemah ketika orang tua saya butuh dukungan moril.
    Tapi selalu ada pelangi setelah hujan badai, kan? :’)
    Saya selalu bilang sama diri saya sendiri kalo saya harus bisa mengembalikan semua yang dulu pernah terampas dari kami, walopun kadang saya juga sadar, kayaknya ga mungkin.
    Setelah 8 tahun kerja dari mulai gaji cuma 800rb sampai gaji sekarang yang bisa dikatakan cukup, dengan kerja keras & keyakinan, akhirnya saya bisa mewujudkan keinginan Ayah-Ibu yang pada saat itu belum bisa diwujudkan karena terkendala masalah biaya. Semua yang beberapa tahun lalu sempat terampas dari kami, pelan-pelan bisa terwujud. Rasanya seneng luarbiasa bisa liat orangtua bahagia.
    Positifnya saya jadi selalu bisa extra ber-empati sama orang-orang yang sedang mengalami hal serupa, dan selalu bersyukur untuk apapun yang saya miliki sekarang. So, bener kata orang “semua akan indah pada waktunya” :’)

  6. -

    Mba Miund,

    Sekarang keluargaku sedang mengalami titik balik itu. 4 taun lalu almarhum papa meninggalkan cukup banyak warisan untuk mama dan kami anak-anaknya. Tapi kemudian semua harta tersebut “dipinjam” oleh kakak ipar untuk berbisnis, surat2nya dijadikan jaminan ke bank lalu sekarang ludes habis disita bank dan rentenir. Luar biasa. Kehidupan kami terpuruk sampai ke dasar. Ditambah lagi, keluarga kami biasa dijadikan “andalan” oleh keluarga besar yang sebagian diantaranya kurang berada. Sehingga yang merasakan keterpurukan ini bukan hanya kami, tapi juga keluarga besar kami. Susah sekali merelakan semua kehilangan ini. Seharusnya kami, terutama mama saya, bisa hidup nyaman dan terjamin, tapi sekarang malah begini, bahkan ikut terbebani utang.
    Tapi, saya yakin pasti Tuhan punya rencana lain, hendak menunjukkan hikmah di balik semuanya. Mudah-mudahan pada waktunya nanti, saya dan keluarga bisa ikhlas.

    Thanks for sharing, Mba…

  7. -

    Thank you mbak Miund for posting the story. Thank you yg sudah komen dan berbagi cerita….. aku sampek hampir nangis mocone, rek.

  8. -

    I’m experiencing it right now, Und. Dan setuju sama yang lo bilang, “Kesel sih kesel, sedih sih sedih, tapi kenapa mesti dipamerkan di muka umum? Mesti kuat dong, mesti tetep bisa senyum tanpa terpaksa”.

    Untung juga gue dari kecil udah biasa hidup susah. Jadi adaptasinya gak ribet-ribet amat, hehehe.. Great writing Und! 🙂

  9. -

    saya udah mengalami beberapa tahun lalu mba. persis ketika saya hamil 7 bulan, bencana (istilahnya yaa hehe) itu datang. kelahiran anak pertama dengan kondisi mental saya yang sangat sedih, kecewa dan marah. saya agak takut siy akan terjadi komplikasi atau sifat anak saya nantinya akan banyak sedih, kecewa dan marah juga. alhamdulillah tidak terjadi. kelahiran baik2 saja, anak saya juga baik2 saja. namun keadaan ekonomi belum jg membaik. bayangan akan melahirkan dalam suasana sukacita pudaaaarrr banget ya bok. walhasil krn bencana yang tak kunjung usai plus adjust dg hidup baru sebagai ibu, saya mengalami baby blues nyari 8 bulan lamanya.indikiasinya ya saya sedih dan marah terus. sebel liat anak. padahal mah sebelnya karena keadaan ekonomi kami yang belum membaik seperti sediakala.

    alhamdulillah….saya sedang menikmati hasilnya sekarang. dengan doa yang terus menerus, dukungan orang tua dan saudara, dan tentu saja campur tangan Tuhan yang Maha Agung, semua prediksi yang bisa manusia bikin, bubar semua. hitungan Nya jauhhhh lebih bagus dan tak terpikirkan oleh saya dan suami ketika dulu. kalo ada yang bisa saya sharing adalah : tetap berpositif thinking terhadap Tuhan. bukan cuma manusia. karena sungguh saya sedang menikmati karunia Nya tiada tara.

    klo sekarang dipikir2, ada baiknya saya sempat jatoh di awal menikah. untuk seterusnya kami ditempa untuk tidak menjadi sombong, takabur dan rakus ketika kenikmatan berlimpah diberikan Nya.

    ah iya satu lagi yang lupa, Zakat dan Sedekah itu sangat penting. Sedekah berapapun sanggup mendamaikan hati. gak usah iku2an dg itung2an sedekah yang lagi marak ya. berapapun deh, itu bener2 menentramkan hati. klo zakat mah emang wajib lah yaaa hehehe

    tks for sharing mba miund

  10. -

    Udah lama gak mampir dan liat tulisan ini dikuatkan banget deh.
    Terima kasih ya mbak, selama jadi pembaca setia blog ini, gak kesirat sama sekali lagi berjuang, jadi belajar, apa yang dibaca dan diliat, aslinya hanya yang jalanin yang tahu. Semua orang punya perjuangannya sendiri, harus selalu berbaik hati sama yang lain…terima kasih yang pada komen, cerita-ceritanya motivator banget…

  11. -

    ya ampun…
    Nangis2 di kantor gara2 baca ini.
    pelajaran yg berharga banget miund & friends *peluk 1-1*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *