Siaran Dari Kota

Mungkin kalo suka dengerin saya siaran pagi di 97.5 FM Motion Radio sama Hilbram Dunar, udah pada tau kalo kantor dan studionya Motion Radio kini pindah ke wilayah Gajahmada tepatnya di Jalan Kebahagiaan, segedung sama sodaranya Motion Radio yaitu Sonora FM.  Epic banget ya, nama jalannya.  Jalan Kebahagiaan.

Lalu bahagia gak sih siaran di sini?

Bro, yang namanya siaran mah dari mana aja bahagia.  Yang nggak membahagiakan adalah jarak yang makin jauh dari rumah.  Berangkatnya memang no problem ya secara jam 5 pagi.  Cuma pulangnya… walaahh, jam 11 siang itu emang evil banget deh.  Mau lewat rute Hayam Wuruk – Harmoni – Monas – Thamrin – Sudirman atau Cideng – Tanabang – Pejompongan suka serba salah.  Belom lagi kalo ada demo.  Dan pulang siaran kan nggak langsung pulang tapi lanjut ngantor nih (horeee welkambek corporate life! -more on this later ya) di daerah Santa.

Tapi namanya kerja, apalagi tanggungjawabnya nggak cuma ke bos tapi ke pendengarnya Motion Radio, ya pahit manisnya dijalani juga kaaan 😀 Dan sekarang ini saya mulai bisa menikmati rute pembelah kota ini dan menemukan berbagai hal yang menarik sepanjang jalan.  Seperti misalnya, kalo pagi-pagi itu apalagi pas masih gelap, Monas cantik banget. I always take the time to appreciate the beauty of the city’s icon.  Bunderan HI juga manis ya kalo lagi gak dikotori sama yang demo-demoan.  Gedung-gedung di sepanjang Thamrin-Sudirman itu emang bikin Jakarta jadi kelihatan megah dan maju banget dibanding daerah-daerah lainnya.  Berasa gitu hidup di metropolitannya.  Aduh maap deh kalo rasanya kaya kampungan… ya gimana, terakhir kerja di wilayah Thamrin itu waktu masih jadi produser di radio sebelah, tahun 2002.  Gokil kan yaaa udah lama banget.  Dan emang sini gak pernah napsu-napsu amat sih untuk ngantor di gedung2 sepanjang jalan-jalan utama itu.  Kenapa?  Macet. Ribet. 3 in 1. Busway penuh. Rempong.

Ya selain belom pernah ada tawaran gaji yang ganteng aja sih dari perusahaan yg berlokasi di daerah-daerah tersebut. HAHAHAHA!

Well anyway, tiap subuh melewati jalan-jalan utama begini saya punya apresiasi buat orang-orang yang harus setiap hari mau nggak mau menghadapi kemacetan.  Tapi saya juga mau pesen, jangan sampe kemacetan dan kegilaan lalu lintas Jakarta bikin kita gila.  Susah ya, saya juga baru belajar lagi setelah udah lama banget enggak ngerasain secara rutin.  Tapi yakin pasti bisa!

Naaah kembali lagi ke kantor yang ada di lokasi Kota ini, udah banyak banget tempat (terutama tempat makan) yang direkomendasikan ke saya.  Salah satunya adalah Petak Sembilan (yang mana sampe detik ini belum juga sempat dikunjungi juga huhuhu), Glodok (buat belanja belanja elektronik… yakali mau ganti tipi hahaha), bahkan Paragon aja yang deket banget selemparan Rambo boro-boro sempeeeet… Ribet deh soalnya ngatur waktunya.  Terus berbagai jajanan yang direkomendasiin ini rata-rata kalo nggak bukanya pagi banget dan rada siang udah abis, eh sore baru available (dadah-dadah ke mie Kadut).  Mau nyalon deket-deket sini juga bingung.  Yang banyak mah spa dan bukan tipe spa yang bakal saya masukin sih *YA MENURUT NGANA AJA UND*.  Makanya saya masih berusaha banget mengenal neighborhood baru saya ini.  Joni Steak ada, walking distance banget, tapi katanya kalo siang penuh ya.  Bakmi GM… ah di Selatan juga banyak.  Paling ada mi ayam enak di ujung jalan Kebahagiaan ini yang katanya namanya mi ganja soalnya bikin nagih.  Siapa sih yang ngasih nama nih hahhahahaha 😀

Jadi maksud posting ini apa?

Maksudnya adalah minta rekomendasi tempat makan enak (yang buka antara jam 6 – 11 siang), tempat menarik atau rute jalan alternatif menuju Santa selain lewat Thamrin dan Cideng yang JARANG MACET.  Hayoooo ada yang bisa bantuin anak Selatan ini merambah Barat/Utara biar fasih gak?  Pengennya di masa depan, saya bisa keliling Glodok dengan kece seperti kalo keliling Mayestik.  Ibaratnya sambil merem juga bisa gitu loh. Hihihihi!

So what do you say, can you turn me into a Kota expert? Leave your recommendations (and directions, please) in the comment box below yaaaa 😀 Makasih looh!

3 comments on “Siaran Dari Kota

  1. -

    Teh Miund, warkop bang juned yg persis banget depan gedung udah tau dong? Indomie telor kornetnya nagih, pisang panggang coklatnya juga enak. Tapi kalo mau jajan ya paling pol ke petak sembilan 😀

  2. -

    jalan gajah mada / hayam wuruk:
    bakmi 61. letaknya pas seblah nya bakery delisius (delicious!).. eh, kepisah gang senggol sih tapi itungannya masih sebelahnya kok. gw gak tau dia buka jam brp krn biasanya sih gw makan nya hr minggu abis gereja. setau gw dia jam 11 udah lumayan rame. ini bakmi medan, jadi segala macem ada. dari kaki babi, seafood, telor, capit kepiting mini, lengkap deh pokoknya. hauce! dia juga jual nasi campur dan nasi tim kok.

    geser dikit dari situ ada lomie kangkung pinangsia. mie gede dengan kuah kental pekat manis. dagingnya bisa ayam bisa campuran ayam/babi, trus minta kangkungnya banyakan.

    kalau mau repot dikit naik ojek ke jl pembangunan II, pas blakang gajah mada plaza. di deket sekolahan penabur ada banyak makanan enak. di ketapang juga, tapi macetnya suka sinting dan kalau bubaran bikin pengen garuk2 aspal. restoran angke, kalau lagi tajir atau rame2 boleh dicicip2.

    kalau iseng mau dimsum gw dulu suka yamcha di metropole, tapi lokasinya dan hotelnya udah gak cihuy krn ni tempat udah lama gak eksis dan skrg kalah pamor tempat sama resto2 lain yg lebih wah. tapi kalau elu don’t mind going underground (literally.. the place is halfway underground saking aspal jalanan makin lama makin tebel), the dimsum is authentic.

    kalau nekat mau jauhan dikit, pergilah ke:
    – jl pangeran jayakarta. elu ambil yang ke arah gunung sahari, ntar di seblah kiri (deket ujung gunsa) ada rumah makan apa yah namanya, lupa (kalau gak salah sih namanya mirip2 nama jalannya), tapi dia jualan nasi campur enak banget. babi nya juara, kenanga lewat.

    kalau lebih niat lagi pergilah ke daerah stasiun kota. kalau lu di jl mangdu, seblah kanan lu stasiun kota (jd lu ngadep flyover yg ke arah jl asemka), nah di seblah kiri seblum lampu merah ada jalan namanya pinangsia. pergilah kesana bok. cobain itu mi ayam namanya pinangsari. (note: dia juga jual makanan laen selain bakmi macam chinese resto lah). deket situ ada resto lagi yg sama rame nya kalo jam maksi, tapi gw gak pernah perhatiin krn kalo kesitu nyari nya bakmi.

    kalau nyari yg oldies, pergilah ke jalan kopi. ada resto nasi campur yg udah disitu dr jaman bokap gw masih berambut. restorannya adem abis bikinan belanda. (note: ini susah parkir jd mending naek taksi). trus di jalan tiang bendera (kayaknya tiang bendera 1) ada restoran yg jual sop kepala ikan terdahsyat di jakarta. beware ini ramenya mampus kalo jam maksi, dan sop kepala ikannya cepet habis walaupun makanan laennya gak kalah enak.

    bakmi perniagaan (jl perniagaan) jg terkenal. tp gw kurang yakin letak pastinya seblah mana. btw kok gw baru nyadar, perbendaharaan makanan gw sekitar situ isinya bakmi dan babi semua.

    *krik*krik*

  3. -

    Wah yang sabar ya Und, Jakarta sekarang emang macetnya menggila 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *