Tentang Keuangan

Cieeee Miuuuunndd… kebawa arus ibu-ibu posting kiat-kiat berkegiatan finansial niyeeee…

Mungkin aja.  Gapapa lah ya bahas duit-duitan dikit.  Janji deh gak pake nominal -ngapain juga sih yaaa korek-korek kantong bolong di muka umum.  Di atas langit masih ada langit aaahh… malu kalo sampe kudu umbar saldo di sini *senyum pait. percayalah pait banget ceu* HAHAHAHA!

Jadi gini, apa pun produk yang kita pilih dalam menyimpan uang sebenernya menurut saya sih pilihan pribadi ya.  Tentu ajaaaaa pengennya yang untungnya besar.  Saya pun udah ngebuktiin kok uang jadi berlipat ganda karena berinvestasi menggunakan produk yang benar.  Tapi sebelum milih produk ini, produk itu apalagi mikirin untung, coba pikirin satu hal dulu:

Udah NIAT BENERAN belom sih nabungnya?

Soalnya yaaa… ini sih dari pengamatan aja.  Banyak banget orang yang terlalu kekeuh konsul ini itu, milih produk investasi, emas dan lain sebagainya, tapi bodong-bodong aja soalnya kagak mulai-mulai.  Tauya dari mana?  Karena pada curhat.  “Iyaa… jadi gue bingung deh, gaji gak pernah cukup buat idup… trus masih mesti nabung. Gimana entar kalo punya anak, uang sekolah mahal… pusing…” Ngeeeekkk!

Kalo ngadepin yang curhat model begini, pertanyan saya cuma satu, “Kalo wiken lo ke mana?  Ngapain?” Biasanya jawabannya variatif antara nonton, makan, hangout sama temen-temen atau shopping.  Nih ya, saya pernah berada di kondisi tak punya uang sama sekali dari kondisi amat berkecukupan cenderung lebih.  Jadi, do not tell me you don’t have money if you can still go to the mall and enjoy yourselves any other weekend.  Mari saya contohkan.  Ini cuma contoh yaaa, bukan pukul rata.  Tapi coba deh inget-inget mungkin mirip sama pengalaman pribadi.

Sabtu
Ngopi-ngopi sama temen di Starbucks.  Walau kita tipe yang segelas kopi bisa buat seharian, tetep aja segelas kopi itu harus ditebus dengan harga 30 ribuan kan.
Abis dari Starbucks, biasanya pindah tempat untuk makan yang lebih ‘berat’. Let’s say food court deh yaaa.  Makan bakso.  Karena harganya harga food court, sah-sah aja kalo dibanderol 25 ribu sekali makan udah sama minum yang basic banget yaitu air mineral.
Kelar food court lalu nonton.  Sendiri aja deh yaaa ga usah berdua.  Sekali nonton sekarang 60 ribu kalo wiken (asumsi di XXI mal terkenal).  Kalo lagi tajir, 100 ribu deh ya di Premiere.  Lumayan bisa sambil bobo-bobo pake selimut kan yah nontonnya.
Terus nonton juga biasanya pake cemilan.  Pop Corn Bucket + air mineral 2 botol itu 70 ribu.
Kelar nonton bayar parkir.  Sekarang tarif parkir sejam 3000.  Untuk kegiatan di atas paling enggak 4 jam deh (kalo malah nggak 6), jadi abis 12 ribu. (asumsi bawa mobil yaah)
Eh pas di perjalanan pulang tau-tau ada temen nelepon lagi dan ngajakin kongkow lagi kali ini di tongkrongan kaki lima.  Yaudah, gak sampe 50 ribu deh makan roti bakar.  Bilang aja 30 ribu.
Grand total hari itu adalah… 227 ribu rupiah.  Dan itu baru Sabtu. Cus lanjut ke hari Minggu.

Minggu
Gileee udah ngeluarin duit banyak ah, capek.  Hari ini mau pijet aja.  Panggil mbok pijet.  Setidaknya 50 ribu.
Males makan di luar, tapi pengen delivery.  Jadi deh delivery fast food.  50 ribu lagi?  Bisaaa.
Grand total hari itu adalah… 100 ribu rupiah.

Jadi tiap wiken rata-rata sekitar 300 – 350 ribu rupiah yaaa.  Ini asumsi buat sendiri lho ya.  Kalo buat berdua a.k.a. udah nikah, apalagi udah punya anak, tentu biaya wikennya pasti berbeda dan dijamin membengkak.  Nah, 300 ribu aja ya diambilnya biar gampang ngitungnya.  Dikali 4 minggu udah 1,2 juta.  Dikali 12 bulan udah 14,4 juta.  Horeeeeee ternyata biaya wiken setaun itu segitu.  Banyak yaaaaaaahhhh!

So, do you have money?  Yes you do, at least 14,4 million rupiahs to finance your weekends.

Hayooooohh… jadi malu ga sih bilang ga punya duit buat nabung? Masa dari 14.4 juta dana keriaan, nabung barang 7 juta aja ga bisa? Hihihihi!

I’m not here to tell you to save money, because it’s entirely up to you.  Hidup ya hidup ngana, kenapa torang yang mesti atur pa ngana?  Ya tooh? I’m not selling anything, so I have no reason to tell you to shape up in terms of finances. Cuma sekadar mengungkapkan kelelahan aja denger, baca dan bosen menghadapi mereka yang serba wacana.  Terbukti kalo udah diitung dengan jeli dan teliti, kita punya kok uangnya.  Punya kok dana yang bisa disisihkan untuk menabung atau investasi demi masa depan.  Cuma kita kadang lebih memilih untuk minum kopi bermerk daripada ngurangin kafein (yang jelas lebih bagus buat kesehatan sih ya).  Kita kadang lebih memilih untuk nggak ketinggalan gosip daripada nggak kongkow sama teman-teman.  Dan kita kadang lebih memilih untuk hangout sama temen-temen di tempat yang bergengsi rather than rumah sendiri sambil rujakan kaya pas SMA dulu… when simple unpretentious things still felt great.

Bukan berarti idup juga harus jadi menderita terus merki sampe ngenekin ya.

Kata ibu saya, kita harus hidup sesuai kemampuan.  Caranya mudah: memandang selevel mata aja.  Ribet mak kalo ngangap terus ngedongak ke atas ngeliatin yang lebih terus dari kita.  Kita juga jadi sombong dan meremehkan kalo ngeliatnya ke bawah melulu.  Yang lurus-lurus aja cin, biar bahagia idup ini.

Hidup hemat dan penuh perhitungan itu penting.  Terkesan melarat sampe kasian padahal mampu itu yang jangan.  Kata salah seorang sahabat saya, kalo miskin jangan sok kaya dan kalau kaya jangan sok miskin.  Yang serius tapi santai ajalah jangan keburu napsu ini itu.

Balik lagi ke masalah nabung, satu hal yang sebaiknya dilakukan adalah: setiap terima gaji, sisihkan dulu buat nabung atau investasi, kemudian bayar utang dan tagihan BARU sisanya buat seneng-seneng.  Kalo kebalik-balik ya kelar dong ga bakal punya apa-apa sampe tua.  Terus ya, ibarat nunggu aer mendidih, ketelnya jangan dipelototin terus mak.  Ga bakal bunyi-bunyi deh percaya.  Artinya, kalo punya tabungan atau investasi jangan diintipin mulu.  Kontrol penting tapi kalo sampe obsesif ya salah juga.  Ini yang bikin kita suka gagal banget dalam menabung apa pun bentuknya.  Ya gimana wong diliatin tiap hari, ketika perkembangannya lambat trus keburu frustrasi deh.  Abis itu yang ada… “AH UDAH AH GUE AMBIL AJA SEMUA. INVESTASINYA BOONG!”  Nah looohh.

Intinya sabar, tekun, rajin.  Pasti bisa.

Terus pinter banget sih ngana Und pake kuliah subuh keuangan di mari?

Jujur aja nggak pinter sama sekali.  Saya nulis ini buat self reminder juga kok karena sebagai WANITA KEBANYAKAN, saya juga sering mengalami momen-momen lemah pengen ambil palu dan bobok tabungan tiap terhadapkan dengan sepatu-sepatu kece dan tas-tas cantik.  Bukan gak pernah terjadi kok *malu* tapi ya berusaha biar ga kejadian lagi *tutup tab Yosi Samra* *ini gimana sih posting nasehat malah ngegodain orang*

Hihihihihihihi!

 

 

11 comments on “Tentang Keuangan

  1. -

    Bener banget itu mba miund, ga kerasa kalo wiken ternyata mengeluarkan banyak biaya. 🙁
    Salam kenal ya mba miund 😀

  2. -

    ASLI… Posting blog ini adalah racun terselubung… Mbak Miuuuuund.. hahahahaha. Masalahnya pas banget abis baca langsung buka link nya langsung eyeing langsung siap klik transaksi. Untung inget kalo lagi bokek. Hahahahahah….

  3. -

    emang bener… biaya wiken itu musuh dalam selimut =)) apalagi kalo di tengah minggu ada libur kejepit.. tambah-tambah deh,.,

  4. -

    ish! ini postingan menohok banget deh :lol:.
    Iya ya kalo diitung itung weekend itu boros banget, long weekend lebih dahyat lagi borosnya. Jadi emang yang namanya nabung itu yang penting NIAT. Dan dengan niat itu, gue pun menyisihkan uang buat nabung di awal & gak bikin hutang di akhir :D.

  5. -

    Salam kenal mbak, Saya ahmad. terima kasih atas tulisan-tulisannya yang menentramkan hati..

  6. -

    Gw suka apa kata ibu mbak miund, sama kyk ajaran ortu gw.

  7. -

    link Yosi samra-nya bangkek bangettttttttttt!!!! XD

  8. -

    salam kenal,aq silent reader yg suka banget baca postingan nya miund,..keren2 kakak 😀

  9. -

    Gimana sihh endingnya taro link Yosi yang mengundang gituh hahaha. Iya ya gw juga ga perna ngitungin loh spending saat weekend berapa. Gawatnya lagi, kadang suka ga sabar nunggu wiken, jadi gw n suami suka jajan atau nonton di tengah minggu – alesannya : refreshing n kelamaan nunggu wiken hahaha.
    Untung gw tinggal di semarang, yang nonton XXI 40 rebu, biaya parkir 4 jam = 5 ribu, resto2nya juga ga semahal Jkt hehehhe 😀

  10. -

    ih lucuuu ihhh http://www.yosisamra.com *nah lo lost focus

    hiks, beneran deh mba.. kalo untuk urusan nabung, saya udah dalam tahap “capek-ah-lo-kalo-dinasehatin-mental-mulu”, hiks… karna dari dulu gaaak pernah punya tabungan. saya baru 5 tahun kerja di BUMN, gaji nya cukup lah… cukup buat dihabisin maksudnya tapi gak ketabung… kepala saya kaya dijedotin ke tembok china begitu mau nikah.. aaaakkkk.. gimana ini…. kok gak ada tabungan….sementara calon suamik tipe yang “pelit” alias pinter nabung.

    sekarang saya lagi “diet ketat” ngelirik online shop sialan itu, biar bisa menuhin quota nabung per bulan biar saldo nya mencapai budget..

    doakan sayaaahh

  11. -

    mbak Miund,
    Postingnya adalah pikiran gw tiga hari belakang ini, setelah mendapatkan godaan untuk pindah ke kostan yang lebih elit di dekat kantor. Kembali lagi, gw ingat kata kakak gw yang sama dgn kata ibunya mbak Miund “hidup sesuai kemampuan, ga usah ikut-ikutan”. akhirnya gw mengurungkan niat menerima godaan itu dan mulai nabung untuk berinvestasi di bentuk lain sembari menyesuaikan untuk tetap bisa menikmati hidup anak muda jaman sekarang (gaul, nongkrong dan ngopi) 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *