Rumah Mini :)

Buat pasangan yang baru menikah, umumnya sih kepengenan awal mah punya rumah ya.  Tapi kecuali kita nikah sama anak konglomerat kayaknya nggak mungkin deh beli rumah di tengah kota dengan ukuran tanah berhektar-hektar.  Mimpi ke sana selalu ada dong yah namanya juga manusia, tapi sekali lagi, for average people kayak saya, itu cuma mimpi.  Nah, makanya cuma ada 3 pilihan kalo pengen punya properti khususnya di Jakarta ini.  Sekali lagi, ‘punya’ yah, bukan ngontrak.  Saya termasuk orang yang percaya bahwa ngontrak rumah adalah buang uang aja soalnya.  Mending buat nyicil :p  Well anyway… pilihan-pilihan punya properti ini diantaranya:  yang pertama nunggu warisan dari ortu (klasik, tapi bener banget), yang kedua memberanikan diri beli apartemen murah di tengah kota dan yang terakhir… beli rumah berukuran keciiiiilll sekali yang letaknya udah barang tentu pasti di pinggir kota banget.

Plus minusnya:

1.  Warisan ortu
Jangan dipikir punya rumah gede di tengah kota itu terus menyelesaikan masalah.  On the plus side, emang gak terlalu ngerasain macet-macetan separah yang rumahnya pada di pinggir kota.  Udah gitu ukurannya juga manusiawi deh.  Kadang malah ada yang saking gedenya nendang bola ke satu arah aja gak balik lagi.  Terus minusnya apa?  Bener nih ga tau minusnya?  Maintenance ceu.  Sebagaimana umumnya rumah-rumah ‘warisan’, rumah yang diturunkan ortu ke kita itu biasanya sih rumah lama.  Model boleh aja baru, tapi entar adaaaa aja masalahnya.  Tiba-tiba dinding rembes karena ada pipa yang pecah lah… sambungan listrik yang kudu diganti lah… dan rata-rata perbaikannya gak murah, juga bikin repot.  Itu baru yang ‘sesekali dan tak terduga’.  Kalo yang rutin?  Ya tentunya dengan posisi yang makin mendekati pusat kota, segala tarif dasar listrik, uang keamanan, iuran ini itu juga jadinya lebih mahal dibanding yang tinggal di pinggir kota (lho kok curcol).  Belum lagi dana untuk ngegaji staf seperti ART, tukang kebun, satpam (kalo ada).  Terus bisa aja sih bilang gini: “Ya udah lah nggak usah pake staf, aku kerjain aja sendiri semuanya!”  Bisa siiihh… tapi abis itu tiap kelar bebenah pasti tepar.  Lha terus kerjanya kapan ceu?  HAHAHAHAH 😀

2.  Apartemen
Kalo jaman dulu (bahkan sampe sekarang) ortu kita suka wanti-wanti… “Jangan beli apartemen deh, mending beli rumah…” sekarang kayaknya udah nggak terlalu relevan yah.  Banyak di antara kita yang beli apartemen untuk investasi, dan juga untuk ditinggalin.  Rusun atau apartemen makin umum jadi tempat tinggal.  Udah ga aneh ketemu tetangga di lift, dan berbagi lahan dengan orang lain di dalam satu gedung pencakar langit.  Kelebihan: bok, ke kantor tinggal jalan kaki saking deketnya, atau minimal cuma naik busway sekali, tanpa perlu rempong macet-macetan terlalu jauh.  Kekurangan:  tergantung tipe apartemennya sih.  Kalo Penthouse mungkin kekurangannya adalah… MAHAL.  Kalo yang biasa-biasa aja, harga memang lumayan bersahabat tapi bisa jadi space-nya cuma seukuran… errr… lemari baju.  Saya jadi inget tugas pertama saya saat kuliah tingkat 2, merancang one-room apartment.  Mungkin kesannya simpel dan seru yah, tapi jujur aja, merancang interior sebuah space yang kecil jauh lebih menantang lho dibanding merancang interior space yang ‘manusiawi’.

3.  Rumah di Pinggir Kota
Yang ini yang kayaknya paling umum sih so far, di kalangan temen-temen saya terutama.  Kenapa?  Soalnya orang Indonesia itu emang rata-rata mahluk yang kudu ‘deket’ sama tanah dan tukang baso, jadi tinggal di apartemen itu agak menyiksa soalnya gak bisa keluar pagar trus keprok-keprok manggil tukang baso kalo lagi pengen.  Hahhauhauhauhauha 😀  Nggak itu aja deng, keinginan punya rumah ini wajar banget kok soalnya kan emang jadi punya tanah sendiri, dan nilainya tanah dan bangunan pun naiknya signifikan tiap tahun.  Cuma, seperti udah saya singgung tadi, kalo pengen punya rumahnya di Menteng atau Kebayoran Baru sih emang agak butuh uang yang milyaran ya tampaknya.  Akhirnya melipir deh ke pinggiran kota.  Tapi jangan salah loh, walau letaknya di pinggiran, sekarang udah banyak banget cluster-cluster keren yang dijual dengan harga yang amat sangat masuk akal.  Dengan cicilan yang nggak berat, lokasi yang masih relatif nggak terlalu kena polusi dibanding di tengah kota, harusnya rumah-rumah di pinggirian kota ini jadi hal ideal dong ya?  Well, kalo di pinggiran kota lain barangkali sih, tapi kalo di Jakarta… HELLO MACEEETT!  Hahahahaha 😀  Klasik ya masalahnya.

Terus kenapa saya posting hal-hal yang udah obvious banget ini sih?

Soalnya tadi pagi pas buka siaran kan sempet browsing-browsing gitu… dan Mashable menyajikan video-video keren dari YouTube soal rumah-rumah dan apartemen kecil.  Tapi ada satu yang bikin saya terkagum-kagum banget sampe nyaris menitikkan air mata karena… wahai sesama pencicil rumah atau rusun kecil sederhana, ternyata MASIH ADA HARAPAN punya space kecil namun keren!  Emang kayaknya mahal ya bikinnya, tapi dengan sedikit akal dan kreativitas, apalah yang nggak mungkin.  Jujur aja pas liat video ini saya bener-bener semangat menata sarang kecil kami karena walau pas masuk unitnya tampak cuma segede walk-in closet (but make no mistake, I am hella proud of it :D), ternyata ada SEBERKAS CAHAYA TERANG untuk membuatnya tampak sophisticated.  Kira-kira saya bisa nggak ya bikin kaya gini…

UDAH GILA KAN ORANG INI?? *sembah*

Dan kalau masih bersungut-sungut karena merasa space yang kita punya itu ‘terlalu kecil’ dan ‘hopeless ga bisa diapa-apain’, coba liat mbak yang ini dan bersyukurlah.  Ini baru bener-bener walk in closet deh judulnya.  Dan entah kenapa, saya kok jadi inget kamarnya Harry Potter yang di bawah tangga itu ya.

Kayaknya dari apartemen super-mini ini yang saya pertanyakan adalah gimana ya kalo si mbak ini tiba-tiba mimpi buruk trus bangun terduduk.  Yang ada kan kejeduk nggak sih?  Terus mandinya repot banget kayanya saking sempitnya.  Hayooo… jadi pada bersyukur gak sih sama properti masing-masing?

Seperti kata teman baikku si Smita, biar kecil yang penting punya sendiri.  Mini but mine.  😀

11 comments on “Rumah Mini :)

  1. -

    ahahaha… berpelukaaaaaaaaaaan!

    *dempetdempetan*

  2. -

    “The house moves for me” Ya Tuhaaann.. Kereeeennnnn….
    mulai berpikir untuk mengalihkan tabungan buat DP rumah ke Renovasi apartemen, dibuat kayak gitu.. tapi trus ntar anak gue tidur dimana yak.. :))
    Thank for sharing Mbaa.. 🙂

  3. -

    Video 2. Waktu si mbak-mbaknya buka jendela, aku kok ngebayangin dia teriak: “Baksoooooo!” LOL. Kamar mandinya sih ga terlalu masalah buatku (at least dalam benakku), tapi tempat tidurnya itu cynnn…. kebiasaan suka melamun sambil memandangi langit-langit kamar sih ya, BUKAN sambil MENYENTUHNYA, qiqiqi…. tp keren abis ih si mbak.

  4. -

    Kecil kaya rumah kita 🙂

  5. -

    sumpah! keren banget dan kreatif banget orang-orang sana yah mbak, manfaatin space yang ada buat bikin tempat tinggal yang tetep nyaman dan bagus gitu… sinting emang isi otak mereka!

    saya jadi ikutan terharu dan pantang down nih begitu liat vide-video ini karena sekarang saya juga tinggal di kamar kost yang punya space terbatas & mini di ibukota ini.

    makasyih mbak buat share-nya. It opens my eyes widely that everything is possible to do as long as we make an effort for it :))

    salam buat #babypinim nyah jugak! semoga sehat-sehat di dalam perut mamah ya dedek
    :* hihi

  6. - Post author

    Smiw: *berpelukaaaannn* 😀

    indahmumut: kayanya kalo renovasi sampe kaya si punya org Hongkong agak mahal ya tapi beberapa idenya bisa diambil sik 😀 aaakkk! histeris yah liatnya!

    ndutyke: iya sik aku juga kayaknya ga keberatan amat sama kamar mandinya… cuma itu lho tempat tidurnya bener2 terlalu deket sama ceiling hauhauhauahua takut sesek napas!

    pak Bebe: iyaaaa kaya rumah kitaaaa :-* hihihihi!

    Nana: iya kaaann? jadi semangat bahwa masih ada harapan tinggal di tempat kecil tapi kece! 😀 #babypinim dadahdadah balik niiiyy 😀

  7. -

    asli, keren banget!!
    Buat aku yang belum nikah, keren banget pemanfaatan ruangnya
    inspiratif banget, trus sekarang malah video walking gitu nih soal pemanfaatan ruang di youtube :))

  8. -

    Und, kemarin gue baca artikel ini di yahoo. Yang tentang rumah segede garasi kan ya? Terus terang, gue agak sesek napas bayangin bobonya. Meski kamar gue juga minim, tapi gak yang langit-langit cuma beberapa senti di depan muka gitu. Aduh bener deh, sesek napas beneraann.. *claustrophobia aseli*

    Oh ya nambahin poin soal rumah, kalo mau beli rumah sendiri, pake logika ya, dan bener-bener dipikir, bakal ditempatin/gak itu rumah. Jangan keburu nafsu/impulsif kayak gue. Dulu gue sok nyicil rumah sendiri dari zaman jomblo karena pengen punya investasi. Sampe skrg nganggur doang rumahnya, sampe rusak parah. Buat dikontrakin aja bingung secara rumah gue udah jauh, kecil banget pula kayak rumah-rumahan Barbie -__-

  9. - Post author

    Ira: iya keren ya bisa jadi inspirasi 🙂

    irrasistible: iya emang bok, punya investasi itu penting tapi bener2 kudu tau di mana dan kenapa kalo dibeli masuk akal 😀 untung yg kami punya masih di ‘kota’ deh 😀

  10. -

    rumah mini pasti jadi pilihan untuk keluarga kecil inti, begitu pula dengan saya, saya sangat tertarik sekali dengan rumah berkonsep minimalis, terimakasih infonya sangat membangun 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *