Kaya Tapi Bokek? Ga Mau Lagi :D

Jadi kemaren itu saya ngumpul-ngumpul sama temen-temen lama dong yah ceritanya makan siang gitu deh.  Tentunya sesi ngobrol berlanjut sampe sore.  Biasa, saat teman-teman lama ini berkumpul kan sesi obrolan tuh cuma ada 3 jenis: tukeran referensi ini itu, gosip (pasti), dan nostalgia.  Naaah pas nostalgia ini yang seru.

Saya jujur aja gak tau siapa yang baca blog saya sekarang kecuali temen-temen deket.  Tentunya udah berkembang ya, dari yang langganan sampe yang baru doyan mampir.  Eniwei, pasti ada di antara pembaca blog ini yang baru ngerasain nikmatnya terima gaji dari kantor.  Atau udah belasan tahun lalu ngantor pertama kali seperti saya.

Rasanya luar biasa banget ya saat udah menghasilkan uang sendiri 🙂

Dulu gaji pertama saya 1,5 juta.  Kerjaan: junior copywriter di agensi tingkat sedang.  Berikut gaya hidup saya saat itu:
Lunch: di kantin kantor bisa abis 10 ribu sekali makan, kalo diajakin sama temen-temen ke Plaza Senayan, sekitar 40 ribuan pasti lenyap demi makan sandwich yang rasanya so-so dan menyebabkan diri ini harus memesan mi instan lagi saat kembali ke kantor.
Weekend: makan di luar, nyalon, nonton.  200 ribu aja mah lebih.  Nonton sama nyalon bisa ditebak karena nonton saat itu paling mahal 25 ribuan, dan belom kenal salon premium.  Jadi krimbat-krimbat aja mah masih di bawah 50 ribu.  Lha makan di luarnya ini… kalo wiken bisa-bisa 2 kali sehari saya makan di luar dan resto pilihannya selalu yang di daerah Kemang.  Range harga antara 20-75 ribu deh di menunya. Bisa nabung?

Kagak.

Abis itu saya pindah ke perusahaan yang menggaji saya hanya 900 ribu per-bulan.  Lhakok turun gaji mau?  Ya mau soalnya di perusahaan itu saya bisa kenal banyak orang dan dikenal banyak orang.  Tiap pagi ngurusin artis yang siaran.  Malem party gratis cuma modal voucher holding group doang.  Mana anak umur 23 yang gak tergoda dengan semua ‘kemudahan’ itu?  Inilah gaya hidup saya saat itu:
Breakfast: McDonalds breakfast menu atau bubur ayam Theresia.
Lunch: Kalo lagi dapet jatah voucher sih (which is sering yaa) tinggal turun ke Hard Rock Cafe, makan enchilada kek taco kek sampe steak juga bisa.  Kalo lagi ga ada voucher: bakmi GM, fast food apalah yang bisa ditelepon atau minta tolong OB beliin nasi rames di Tekun (Tenda Kuning).
Weekend: ini sih wiken gak wiken judulnya clubbing.  Masuk gratis, minum gratis, jogedan sampe pagi.  Ga pernah mesti beli minuman as in bayar sendiri karena lagi-lagi DENGAN KEKUATAN VOUCHER AKU MENGHADIRIMU!  Belom lagi kenal muka sama para bouncer.  Kelar yaaa… bwakakakak!  Nah kalo lagi gak party trus ngapain?  Tidur.  Atau makan enak, dan nge-spa.  Udah mulai kenal salon bagus, spa keren.  Sekali dateng 100 ribuan deh kurang lebih.
Shopping: LHA INI yang repot.  Dengan gaji cuma 900 ribu, saya bekerja di tempat yang menuntut penampilan keren selalu.  Makin bermerk makin bagus.  Ya udah, belanja deh.  In the end, gaji saya sisa berapa buat nabung?

Nol.

So I was living the lifestyle I don’t deserve.  Untung waktu itu ga kenal kartu kredit.  Makanya gak beban-beban amat.  Yang beban adalah kalo bokap udah nyuruh ganti oli atau isi bensin.  Kenapa?  Karena waktu itu mobil yang saya bawa tiap hari adalah mobil Eropa.  Bensinnya minum banget dan ganti olinya seharga gaji saya sebulan.  Jreeeng.

Trus mau dikasih duit sama ortu gak buat tambahan?  Enggak.  Gengsi soalnya.  Bwakakakakkak!  Ini bagaimana yah tampilan kaya, gaya hidup borjuis tapi dimodalin ogah karena gengsi.  Pantes first-jobbers itu suka pada nyebelin.  Keinginan membuktikan diri ke dunia bahwa udah bisa make money ternyata tidak diikuti dengan gaya hidup yang sesuai.  Jadi aja tampilan doang yang keren padahal kantongnya bolong.

Saya bersyukur segera disadarkan dari gaya hidup kaya gitu karena bapak saya emang udah pensiun, bisnisnya sempat anjlok dan reality starts to bite.  Mobil kami dijual satu per satu.  Dulu si papah punya mobil, mamah punya, saya juga punya.  Mendadak tinggal satu aja dibagi bertiga.  Dulu liburan tiap tahun ke luar negeri, ini mau nyekar ke Karang Anyar aja kudu ditunda-tunda karena uangnya ngepas. Dan banyak hal-hal yang biasa kami lakukan tapi udah gak bisa lagi karena uang orang tua saya udah gak sebanyak dulu waktu mereka masih menghasilkan.  Mungkin inilah akibatnya gak korupsi, jadi pas pensiun ya kudu hidup dari uang pensiunan doang :p

Nggak sampe makan nasi aking sih ya, tapi untuk saya yang anak tunggal dan biasa dapet segala yang saya minta, penurunan gaya hidup yang sebenarnya ini cukup bikin stress.  Mulailah saya mencari pekerjaan yang emang ‘bikin duit’ dan bukan cuma menuhin ego idealis saya dengan bersembunyi di balik alasan ‘cari pengalaman’.  Mulailah saya belajar bahwa kerja itu nggak selamanya harus sesuai keinginan kita kalo kita mau bertahan hidup.  Kadang kita perlu melakukan apa yang gak sesuai sama hati nurani kita demi menyelamatkan pekerjaan kita.  In my case: writing crappy stuff for my tv show to gain ratings.

Buat saya, saat itu saya belajar dewasa secara mental.

Keuangan saya membaik, tapi mental saya bener-bener diuji.  There’s a price for everything kan ya?  Iyalah namanya juga hidup.

Seneng banget waktu mulai bisa ngajak mama-papa liburan ke Bandung dan menanggung semua biayanya.  Seneng banget waktu akhirnya bisa bantuin bayar biaya rumah yang ternyata gede banget sebulan-bulannya.  Seneng banget waktu bisa mulai belanja kado Natal lagi buat keluarga.  Ada loh beberapa kali saya terpaksa gak belanja kado karena ga punya uang.  Masih mau bilang anak tunggal itu manja? Huahahahah emang manja sik di beberapa bagian, tapi soal beginian mah saya cukup tahan banting ternyata 😛

And you know what I found throughout the whole story?  True friends.  Those who stand by you even when you say you don’t have money to go to a salon for a 25.000 creambath session.  Mereka yang tetep mau ketemu dan jalan-jalan sama saya walau saya nggak sekeren dulu dan nggak seroyal dulu. Terus, ketemu calon suami yang ternyata punya background sama dan mengerti juga pernah menjalani apa yang saya alami waktu itu.  Saya jatuh cinta pada kemandiriannya dan dia pun jatuh cinta pada kemandirian saya.  Akhirnya?  Menikah.  Nggak di gedung, tapi di rumah aja.  Karena emang belum mampu dan ga mau berhutang. Kenapa mesti malu, daripada abis nikah dikejar2 debt collector huahuahauha 😀

Oh well.

Kalo lagi menengok ke belakang begini, saya jadi sadar masa sekarang ini emang jauh lebih baik dibanding sepuluh tahun lalu.  Tapi, belum kembali seperti dua puluh tahun lalu.  Nggak apa-apa.  Saya sih hepi banget dengan keadaan saya sekarang. Setidaknya walau nggak kaya raya bisa beli tas tiap hari, saya tahu saya ada di jalan yang benar: gak minta uang ke orang tua sama sekali, gak ngerepotin suami secara finansial -walau kadang manja juga sih huahahahha- dan berdua suami tersayang udah nyiapin buat si bayik yang di dalem perut ini.  I’ve come a long way from the hedonistic era of 2001.  Dulu definisi saya soal mapan adalah orang yang sudah mampu punya aset milyaran, mobil sport dan wikenan di country club terus.  Tapi sekarang rasanya berubah deh.  Mapan adalah saat kita merasa udah cukup dengan yang kita punya.  Tentunya masih ingin lebih, tapi nggak neko-neko karena emang gak perlu terlalu ambisius kok.  Rejeki ada jalannya masing-masing ternyata.

Tinggal kitanya aja bisa apa enggak ngaturnya 😀

22 comments on “Kaya Tapi Bokek? Ga Mau Lagi :D

  1. -

    Oh ini seperti genk akuh kayaknya, pesta ulang tahun di Hotel bintang 5 tapi makan tetep nasi pepes dan ngeampar di di bawah ya. Sangat down to earth, literally “down”. HAHAHAHAHA 😀

  2. -

    iya setuju!

  3. -

    Tepok tangannn!!! Biarpun ultah ke 17 kita ngga dikasi bentley sama papi, sing penting kedepannya bisa idup mandiri, yg enak, yg cukup, pun usaha yg selalu jujur buat ngempanin anak anak kita. Aaaa… Minnnn

  4. - Post author

    Deedee & Bowdat: BETUL SEKALI! HAHAHAHAH 😀 aduh sungguh bahagia dan bersyukur aku dikaruniai teman-teman yang down to earth dan apa adanya. udah capek deh ya sok keren padahal ga punya apa-apa 😀 besides, nasi pepes dan ngampar di bawah itu lebih mesra gak sik rasanya 😀

  5. -

    We’ve been thru a lot ya? Hahaha. Tetep kalo lagi kaya beli-nya biskuit shapes, kalo lagi kismin mamee ajah, no complain, both taste good anytime anywhere. Just like our friendship. Ihiiiiiiy 😀

  6. - Post author

    Wenni: ingat, walau belum bisa beli Residence8 atau apartemen di depan PP, kau tetap kuanggap sahabat. tapi kalau udah bisa beli, kau akan kuanggap SAUDARA KANDUNG HAHAHAHAHHAHAHAHAHAHHAHAHAH 😀

  7. -

    aku suka bgt postingan ini! thanks for sharing your surviving story.
    scara kebetulan aku punya banyak temen yang anak tunggal, dan ga ada 1pun yang manja…malah pada mandiri banget! anak tunggal manja mah jaman clueless kali yah #anaklama 😀

  8. -

    kita harus mensyukuri hidup pas-pasan ya mihun… pas butuh, pas ada. nikmat mana lagi yang kau dustakan? 😛

  9. -

    Sepakat Mbak Miund! Mencukupkan diri dengan apa yang kita punya itu yg penting,karena tidak semua yang kita inginkan bisa kita dapatkan hehehe thank’s untuk postingannya mbak miund. Malah jadi kepikiran pengen nabung yang bener 😀

  10. -

    sebagai first jobber saya keselek :)))
    jadi inget dosa taun taun kemaren yg berani makan di sushi tei 200 ribu, padahal gaji akika cuma sejuta :p

    Thank you teh, udah ngingetin bahwa gaya bukan segalanya..

  11. -

    The up and down..
    Been there and still climbing nih….
    hehehe….
    Dari 2 mobil sampe ga ada mobil.. tapi Alhamdulillah masih sanggup sewa atau naksi saat diperlukan… Intinya, dasarnya ga nyusahin/manfaatin orang lain kaaaan? hohoho…
    And still having true friends, which will not wear her super stiletto or super branded bags, who are still willing to hang in and out..

  12. -

    Makasih mbak miund..suka banget postingan ini..menjadi pelajaran buat saya yang udah mau lulus kuliah dan siap2 cari kerjaan :))

  13. -

    salam kenal mbak miund……

    keebetulan aq folower di twitter. isi blognya yg ini aq bangeeet, bener2 temen yg sebenernya muncul ketika kita sedang “ada dibawah”

    ditunggu tulisan selanjutnya

  14. -

    I’ve been there too!

    awal kerja dengan gaji pas-pasan tapi gegayaan pagi2 minumnya starbucks. 3 bulan kerja ganti henpon yg paling heiittz…sampe akhirnya capek sendiri jor-joran begitu. Untung aja sadarnya cepet 😆

    Sekarang…ya kalo mau beli-beli ya yang semampunya aja. kalo mampunya cuma charles & keith…ya charles & keith it is then…jangan sampe gabungin kartu kredit buat beli designer bags yang mehong2 ituh, hihihihihihihh.

  15. -

    menohok, nyonyah. postingan yg sangatlah jleb dan mencabik-cabik, hahaha…

    aku baru ‘belajar jalan’. sedikit terseok2 karena masih pengen bayar utang ke diri sendiri dan sebagainya. pengen bisa nabung dan harus bisa nabung. thanks for sharing this.

    aiiih berapa taun gak baca blogmu ya? i used to be a big fan, padahal :))

  16. -

    Hm, cukup beruntung ya bisa dapet moment buat turn over gtu. Kebanyakan, kalo udah hidup mapan, enak, trus tiba2 anjlok, udah deh hidupnya kolaps….

  17. -

    been there done that.. sesama anak tunggal, sempet kolaps ekonominya.. been there been there.. tapi dulu ya rasanya mau ngapaaiin aja biar back to normal life.. sekarang bersyukur luar biasa pernah dikasih pengalaman begitu.. harta memang engga bakal abadi sih

  18. -

    ah ini pisan, defini mapan yg saya setujui 🙂

    tak sangka si tante “keras” juga hidupnya, perihal menikah biaya sendiri itu pisan, tak ada beban, yg ada bangga walau “cuman” di garasi rumah 🙂

  19. -

    Mbak miund, abs selesai mkn di red bean PIM aku lgsg disuruh baca ini sm pacarku (abdul). Terenyuh bgt bacanya krn saat ini abdul jg mengalami saat2 yg mba miund pernah alami. Papanya jg pensiunan dan ya bs dibilang usaha papanya jg bangkrut krn kena tipu orang. Wadari kecil abdul hampir ga prnh ngerasain susahnya hidup dan selalu bs dapetin apa yg dia mau, sampe saat kerja pun abdul msh dpt uang jajan dr papanya dan bensin pun selalu diisi ortunya. Pas di umur 24th,ketika papanya jatuh, mgkn disinilah abdul tau susahnya hidup. Sama kaya mba miund,mobilnya skrgpun 1 dipake ber 3 dan mulai bantu keluarganya utk bayar2 tagihan di rmhnya dan menyelesaikan persoalan2 yg bermunculan drmhnya. Sedihh kalo inget! Tapi aku salut sm abdul, dia itu org yg super kuat dan tabah wlpn mgkn dlm hati kecilnya menangis 🙁 . Smp akhirnya pernikahan kita yg semula nov 2011 pun ditunda. Tapi kami percaya Allah pst udh kasih jln yg terbaik buat hambanya dan mgkn inilah jln terbaiknya. Tapi td abdul smpt bilang stlh aku baca blog mbak miund, dia blg : “ini aku bgt,terkadang aku mikir mgkn klo papa ga ada mslh, aku ga perlu mikirin biaya pernikahan kita des 12 nanti, ga perlu nyicil rmh buat nnt stlh nikah, ga perlu nyicil rumah buat kita. Pasti klo papa msh sukses, papa lah yg ngasih itu semua. Tapi ya dgn kejadian ini bikin aku dewasa dan ga manja lg.Dan nnt klo aku punya anak, aku pgn ank aku merasakan kesenangan2 yg pernah papa kasih ke aku dr kecil”. 🙂

  20. - Post author

    Vicka: awww… gapapa beb. percaya deh, selalu ada matahari setelah badai. ini namanya semua lagi diuji. ya kamu ya Abdul. kalo emang bener sayang dan ga cuma nurutin napsu aja, ‘halangan’ di awal ini pasti bisa terlalui. percaya juga yah kalo nyiapin pernikahan impian dengan dana terbatas banget itu SERU BANGET! one day, kamu sama Abdul akan nengok ke belakang sambil senyum bangga kalo udah bisa melalui semua. bersyukurlah bahwa rumah ga dicicilin ortu tapi nyicil sendiri itu bikin lebih mandiri 🙂 semoga semua dilancarkan ya Vick 🙂 salam buat Abdul! luv u both!

  21. -

    […] perginya semua gaji saya. You got a lot of money yet you’re broke. Meminjam istilah miund, kaya tapi bokek. There she shared gaya hidupnya dia jaman jadi first jobber, well ini bukan sindrom baru ternyata […]

  22. -

    Waahh! keren banget tulisannya mbak Miund.

    *jleb* Jadi bikin melek gimanaa gitu pas bacanya. karena apa yang mbak Miund rasakan pernah saya rasakan juga, perekonomian yang collapse saat waktu yang nggak tepat (menurut saya) itu menyakitkan banget. dan pengeeen banget rasanya untuk kembali ke masa2 itu.

    Tapi untungnya dari dulu saya selalu di ajarkan tentang kesederhanaan, dan juga masih belajar sampai sekarang. mama selalu bilang “yang penting kalo berdo’a itu mintanya di cukupkan apa yang di butuhkan, mau makan cukup, mau naik haji uangnya cukup, mau beli sesuatu cukup” lalu dia tertawa kecil.

    Dan alhamdulillahnya, saya dicukupkan segala keperluannya sama allah.

    Wanna feel happy, be abundant. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *