Tentang Teori Dan Improvisasi

Saya orang yang suka berteori.  Kebanyakan teori-teori bodoh lah ya, kalo pernah baca blog ini sih pasti tau teori macam apa kira-kira.  Tapi soal teori dalam performance, saya gak suka-suka amat.  Kenapa?  Soalnya… saya ini anaknya gampang kalut.  Kalo dikasih briefing kebanyakan, jadi panik dan bingung… trus jadi buyar semua yang udah tersusun di kepala.

Demikian pula dalam menulis.  Dasar-dasar menulis, soal diksi dan sebagainya… ngerti.  Tapi saya lebih senang mengamati, menyeleksi lalu mencoba bikin versi sendiri.  Dari kecil, ini sepertinya masalah saya yang paling utama.  Dulu pernah tes psikologi, kata psikolognya ke ibu saya: “Anak ibu ini punya masalah dengan otoritas.”  Gak suka dikekang, gak suka diatur.  Biarkan saya melakukan hal-hal yang saya suka sendiri, maka dunia akan damai.  Cobalah mengatur saya, maka ada 2 kemungkinan: saya membeku dan ogah ngapa-ngapain… atau malah jadi ngacak-ngacak.

Saya pikir itu cuma fase aja.  Namanya juga anak kecil.  Abis itu remaja.  Mana ada remaja yang mau dengerin ortunya?  Ya ada kali ya, tapi rata-rata kan Me and You VS the world.  Terus, kuliah.  Dewasa muda.  Masuk ke Seni Rupa, berjumpa dengan orang-orang sejenis.  Hal yang saya kira “fase” ini ternyata makin terasah, makin tajam jadinya.  Makin ogah saya tekun pada aturan (dalam hal ini teori).  Saya gak suka karya saya dibanding-bandingkan dengan siapa pun.  Ego saya semakin tinggi dalam berkreasi.  Saking tingginya… jadi gak berbanding lurus dengan nilai.  Walau IPK masih di atas 3, yang saya capai jauh dari memuaskan… hati saya.  Kenapa, karena di desain Interior, saya gak bisa terlalu fluid.  Gak bisa jadi ‘seniman’.  Aturan matematis, logis dan segala yang berbau eksak selalu menghantui saya entah dalam proyek apa pun.

Saat kuliah ini, sering saya iri hati pada anak-anak seni murni, yang bebas menumpahkan ekspresinya selama masih dapat dipertanggungjawabkan.  Mungkin karena itulah saya gak memilih jadi desainer interior dan memilih memulai karir dengan tulis-menulis.

Ternyata “fase” ini bertahan terus hingga sekarang.

Terus apa hubungannya dengan teori?  Ya ada.  Hubungannya adalah: walau rajin membaca, menyimak dan belajar, saya nggak jadi mendewa-dewakan teori yang ada di bidang saya: dunia entertainment.  Kita perlu tahu, kita wajib mengerti tapi soal aplikasi… buat saya nggak janji persis plek plek sama teori.  Seperti saya twit beberapa saat lalu: dalam performing (atau dalam apa pun di dunia ini sih sebenernya), kalau udah terlanjur nyebur, ya kita mesti survive.  Logikanya sederhana aja: kalo belajar renang, kita diajarin berbagai gaya.  Gaya dada, bebas, punggung, dan lain-lain.  Kalau kita milih jadi atlit, tentu harus sempurna.  Tapi kalo kita berenang di lautan bebas?  Emang masih kepikir teori gaya bebas?  Yang ada kan kita naturally akan melakukan apa saja untuk tetap bertahan di permukaan.  Terserah deh mau pake dog paddle, mau watertrappen kek, teori yang diajarkan coach berenang semuanya buyar.  Tapi tau gak… tanpa sadar kita jadi lebih fokus: biar kepala kita tetap ada di atas air dan kita tetap survive.

Intinya kita harus survive untuk mencapai tujuan kita, no matter what.

Jadiiii, ini sih sebenernya pemikiran saya aja dan kayaknya harus dibagi buat yang suka nanya sama saya: ‘gimana sih mbak, caranya jadi stand-up comedian?’ atau ‘gimana sih caranya jadi penyiar?’ atau ‘gimana sih caranya jadi penulis?’  Jujur saya gak pernah sekolah jadi stand-up comedian, gak pernah kursus jadi penyiar dan boro-boro sekolah jadi penulis.  Yang saya pernah dan amat SERING lakukan adalah: amati, pelajari, simak, trus kalo merasa diri udah siap… NEKAT nyebur ke bidang yang kita sukai.  Terus gak boleh mudah nyerah karena kalo baru nyebur udah nyerah namanya nanggung.

Duluuuuuu banget ibu saya pernah bilang sama saya: “Kamu itu sok tau banget, emang bisa dan gak sayang apa itu ijasahnya gak pernah kepake?”

Saya waktu diomongin gitu diem aja, tapi tetep berangkat ke kantor.  Kantor saya waktu itu radio.  Sempet merasa gagal membahagiakan orangtua karena gak kerja sesuai bidang studi.

Sepertinya kalo soal beginian, saya setuju sama bapak saya yang lulusan IKIP.  Beliau selalu bilang: “kuliah S1 itu adalah membentuk pola pikir. kalo ilmunya kepake, bagus.  kalo enggak, ya nggak apa-apa asal pola pikirnya diamalkan di bidang lain.”

See?  Jadi ya udahlah ya, jangan terlalu banyak mikir.  Kan udah waktu sekolah dulu.  Sekarang saatnya untuk TOTAL dalam segala hal.

Kalo ibarat siaran mah ya: gak perlu dikasih skrip word-per-word.  Cukup guidelines aja.  Abis itu, feel free to improvise.  Di dalam hidup juga begini kan?  Misalnya agama itu guidelinenya, kita kan boleh improvisasi selama masih di jalan yang bener.  Kenapa di karir gak bisa?  Hayoooo…

Saya jadi mikir juga: besok-besok kalo punya anak, mungkin saya akan menghindari ngomel “aduuhh kamu tuh kok gak bisa diatur sih nak?”  karena mungkin beberapa anak memang perlu ‘bebas’ sebab itu karakternya.  Dan kalo diinget-inget, ibu saya emang ga pernah ngomong gitu sih.  Beliau selalu bilang: “Yang paling penting bukan bisa diatur atau enggak, tapi TAU ATURAN”.

Bener juga yak. Hihihihihi 😀

Makasih Smita yang sudah menginspirasi untuk membuat post ini.  AYOOOO BIAR SEMUA SEMANGAT!! 😀

 

 

12 comments on “Tentang Teori Dan Improvisasi

  1. -

    aku spicles baca tulisanmu yang inih… beneran… ini mah saya banget (-_-“) ini ga kepakeee ijasah saya juga mah… *jadi curhat*

  2. - Post author

    hihihihii 😀 gak kepake juga gak pa pa kan yah padahal. toh yg penting gimana kita kerja 😀

  3. -

    hahaha… thank you Mihun udah sharing….

    ini antara lain yang membuat gw maju mundur dengan apa yang mau gw putuskan. Yaitu, karena dari kecil, bokap nyokap gw mendidik gw dengan cara:

    “Kamu bebas memilih apa yang kamu lakukan. Setelah memilih, jangan pernah menoleh ke belakang. Lakukan sampe selesai apa yang sudah kamu pilih.”

    Dan, ya, mereka sangat serius soal itu. Lo pikir kenapa dulu gw jadi ikutan Pecinta Alam jaman SMA, karena walo gw sok sakit dan nangis2, mereka ga gubris. Krn gw yang pilih sendiri ekskulnya.. (oh metode mencari gebetan yang salah.. 😛 )

    Makanya skr gw mengumpulkan keberanian sambil mulai mencobacoba kesempatan yg kadang2 menghampiri. Semoga pada akhirnya keberaniannya terkumpul untuk memutuskan..

    Terima kasih ya, udah selalu mendengarkan 😀 Love you.

  4. -

    hem…sangat inspiratif. mungkin ini juga yg bikin saya suka gambar tapi ga mau les, suka nulis tapi ga mau ikut workshop, dll. soalnya kalo udah kadung punya ide, terus dikekang teori, jadi buyar. padahal teori kan dibikin dari best-practice ya, mestinya bisa diambil ilmunya *ngomong sama diri sendiri

  5. -

    maun… gue terharu, lo udah lama gak serius.. tapi terus buyar karena..

    watertrappen…

    :))))))))

  6. -

    “Sempet merasa gagal membahagiakan orangtua karena gak kerja sesuai bidang studi”

    Mbak miund sudah melewati fase itu,,,,sekarang saya baru menjalani,,,hehehe

    “…ga sayang ijazah ga ke pake?” Kyyaaaaaa haha, ijazah dapetinya 4 tahun, tapi masa iya mau teteup kekeh kerja berdasarkan ‘ijazah’ ya ‘bidang studi’ sementara alasannya:

    “Aduh,,,eman, sudah kadung kuliah 4 tahon,,,,,”, I don’t wanna to be the one.

  7. -

    “kuliah S1 itu adalah membentuk pola pikir. kalo ilmunya kepake, bagus. kalo enggak, ya nggak apa-apa asal pola pikirnya diamalkan di bidang lain.”

    Ikh, akhirnya nemu jawabannya. Slama ini saya selalu ngerasa bingung banget. Kuliah di pertanian, tapi hanya pernah kerja di bidang pertanian 2 taun aja. Sekarang malah fokus ke online store. Sampe kepikiran, nanti pas meninggal, Tuhan bakal marah gak ya, aku gak ngamalin ilmu pas kuliah dulu. But, finally i found the answer. Thanks Mbak Miund *BIG HUG*

  8. -

    Bokap gue juga lulusan IKIP dan omongan plek-plek sama persisssssss sama omongan bokap lo.

    “kuliah S1 itu adalah membentuk pola pikir. kalo ilmunya kepake, bagus. kalo enggak, ya nggak apa-apa asal pola pikirnya diamalkan di bidang lain.”

    Mungkin ini bagian dari kuliah mereka kali yah :))

  9. -

    jujur.. gue nyasar ke Blog ini, setelah gue perhatiin..ternyata gue baru inget ama video standUp comedy yang gue download waktu itu, ini mbak miund ternyata… wk kw kw

    keren blognya mbak, salam kenal….yah

  10. -

    memang kita jangan melulu terpaku dengan teori

  11. -

    Mbak Miund,
    baca postingan ini saya jadi berpikir kalau saya juga punya masalah dengan otoritas.. Dan kebetulan semingguan ini lagi nggak enak sama keluarga soal kuliah kerja dll itu (I’m 22 btw) dan jadinya ‘galau’ banget..haha mungkin emang basic problemnya adalah isu otoritas itu.. :p

    makasi banyak buat postingannya,
    the world needs more people like you, hehe
    keep on posting,

    Tuhan berkati ya Mbak. 😀

  12. -

    ia teh tadinya saya gk tau, dan sering berpikir dengan yg saya lakukan apakah saya bodoh? apakah saya keterlaluan ? gk tau lh…
    di kuliahan sya sering di tegur karna dalam makalah atau pendapat yg saya gunakan sering tidak pake teori-teori dalam buku bahkan sering berkonfrontasi pendapat dengan dosen sehingga sering revisi sehingga nyusahin temen sekelompok dan kalau banyak aturan malah jadi bingung . tpi sekrang saya tau itulah diri saya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *